Wednesday, January 13, 2016

Pengalaman Mengajar mahasiswa D1 dan APA

Taun 2010 aku pernah mengajar di  lembaga asisten keperawatan, mata kuliah yang kuajarkan adalah etika keperawatan, administrasi keperawatan dan mikrobiologi.

Hari pertama ngajar kuingat diriku duduk barengan mahasiswa dan mahasiswi baru, eh ada yang ngajak kenalan dari smu mana, kujawab aja dari smu jabar, nah begitu kelas dimulai dia agak kaget kok ternyata dosen pengampunya.

Mahasiswa dan mahasiswi ada yang antusias, yang ngantuk pun ada, yang cuma liatin wajah ya ada, yang ngelamun sama mainin hp juga ada, tapi kalau dengan tegas kita melarang biasanya pada nyimak kok, mahasiswa waktu itu cuma berjumlah 20 orang karena ini lembaga pelatihan kerja yang nantinya jadi asisten perawat, ngajar disini cuma setengah semester tepatnya 3bulan, sayang dihentikan karena yang punya yayasan terkena stroke sehingga biaya operasinal tidak ada biaya, di samping itu mahasiswi ada yg keluar karena hamil di luar nikah juga malah keluar karena tidak ada biaya.

Padahal biaya cukup murah, kita dosennya aja cuma dihonor 120ribu pe 150ribu per bulan, dulu aku sambil nyambi sebagai apoteker pengelola apotek/APA di apotek yang terkena shift malam, kadang ngajar pagi, lanjut apotek malem, hmm inget waktu itu rumah kontrakan di majapahit, apotek di imam bonjol, ngajar di kedung mundu, klo pas ada suami dianter jemput pake motor, kalau suami keluar kota ngangkot 3x naik angkot, sering kukurilingan nyasar karena waktu itu baru setaun tinggal di semarang, mana angkot oranye semua lagi plus mata minus gak keliatan tulisan jurusan apa, waktu itu dapet gaji di apotek 1, 3 juta perbulan mana klo shift malem kalau suami gak ada dianter satpam atau cleaning service ke rumah aku kasih upah 10ribu, beca juga langganan kalau turun dari angkot depan lawang sewu ke apotek, belum sering kena tilang polisi kalau dianter suami karena masih baru di semarang plus plat ponorogo hehe.

Kalau diinget dulu ngebelain apa coba, ngajar ma kerja di apotek gaji total gak ada 2juta, cuma sekarang ngerasain pengalaman yang mahal ma ilmu.
Kebayang kan kalau pagi ngajar pas malem masih suara langtang kasih informasi obat ke pasien, ya kelebihanku waktu kerja di apotek mengenai informasi obat ke pasien waktu menyerahkan obat, atau menelfon dokter ketika ada pasien minta diganti obat generik karena kemahalan.
Jujur aja kerja di apotek itu butuh kaki yang kuat karena wara wiri ke ruang racik, balik ke depan nyerahin obat, ambil obat, tetapi diriku kurang lihai dalam meracik obat karena bukan dari smk tapi smu juga kuliah s1 dan  profesi menjurus industri yang hanya dapet pengetahuan meracik selama 5taun cuma 2 atau 3 sks.

Akhirnya diriku resign dari apotek karena suami suka khawatir pulang malem jam 11 ma capek mengingat waktu itu jelang 2taun nikah belum ada anak.
Yah tapi walau cuma bentar 3 bulan pe 6 bulan karena apoteknya yang ada masalah intern pemiliknya lebih baik mengundurkan diri karena merasa diperlakukan layaknya asisten apoteker gaji juga tidak sesuai.

Mengingat dulu di 2007 di bandung digaji 1,8juta sama2 sebagai APA di perumahan pinus regency soekarno hatta depan rs al islam, ya dulu bertahan 3bulan karena lagi2 tidak sesuai dengan pemilik, gaji janji 1,8juta tapi cuma 800ribu dan kendala di perijinan, dulu pertama jadi APA perjanjian dengan notaris, kudu bikin SP surat penugasan dan tentu sertifikat kompetensi apoteker yang dulu didapat dari IAI sehabis sumpah apoteker dan kukus ujian apoteker dengan bayar 600ribu rupiah.

2008 pernah kerja di poliklinik pertamina dengan Gasibu Bandung tetapi sebagai apoteker pengganti selama seminggu hanya dapet 400ribu seminggu, tapi enaknya gak perlu meracik hanya kasih resep obat2 paten karena yang berobat hanya pensiunan pertamina yang kebanyakan sakit jantung, diabetes sama darah tinggi.
Yah dari 2007 sampe 2010 kerjaku tidak ada yang lama cuma bertahan 3bulan aja hehe.
Jadi 2x bikin kontrak kerja sebagai APA sama PSA/ pemegang saham apotek.

Tiap kali keluar ada pembatalan kerjasama pake materai, padahal untuk nyampe ke notaris itu harus ada SP ngurus ke jakarta, ada rekomemdasi dari IAI/ikatan apoteker indonesia cabang dan pusat plus sertifikat kompetensi apoteker, wah ribet dan rempong deh.
Tapi kasian ya udah dulu susah belajar mahal pula s1 farmasi dan profesi apoteker.
Alangkah lucunya negeri ini emang, dunia kuliah tidak seidealis dunia kerja, dimana kadang kejujuran sudah jarang, malah tipe penjilat bos yang biasa dipertahankan, sementara yang dijujur dibikin tidak nyaman hehe.
Sering ketika kerja di apotek resep diganti obat generik ketika racikan tapi dihargai obat paten ke pasien,terus kebersihan tangan si peracik yang kurang steril, miris memang.
Tapi walaupun cuma sebentar2 alesan tidak sreg di hati dan prinsip bertentangan tapi itu pengalaman berharga untukku.

No comments:

Post a Comment

Terima kasih sudah membaca blog saya
Mohon tidak meninggalkan link hidup