Kisah Lebaranku 1437H

Wah mudik kemarin Alhamdulillah lancar, tiap tahun kami mudik ke Jabar dan Jatim karena ortuku di jabar, mertua di jatim.
Hal yang dilakukan sebelum mudik adalah packing baju ke koper tentunya, di sela-sela bekerja dan nunggu THR cair hehe.



Ini dia baju dan bawaan kita 😊, untuk 12 hari selama mudik.







Tak lupa membawa buah tangan untuk ortu tercinta, ada sirup, carica, nata decoco, lyche kaleng, kue, biskuit dan cheese stick, ada parsel dari kantor dan beli juga buat dimakan bersama ortu dan adik-adik juga keponakan saat lebaran.

Seperti biasa suamiku nyetir mobil sendiri, jika lelah istirahat terlebih dahulu, kebiasaan kita pergi mudik pas dini hari, tgl.1 kemarin kita pergi dari rumah jam setengah 3 dini hari.
Kami makan sahur dulu di KFC. Kirain belum pada bangun atau sepi, ternyata antri panjang buat beli KFC ini.
Mungkin orang lain juga sahur dan mau mudik seperti kami.

Suasana saat sahur di KFC



Waktu tgl.1 Brexit lancar jaya, tol panjang masuk Brebes keluar di Sumber jaya.


Dari Semarang ke Garut dipotong istirahat shalat adalah 11 jam, jam 1 siang kita sudah nyampe rumah ortu Alhamdulillah.


Tgl.2nya suamiku dengan bapakku service mobil karena sudah 20 km. Bapak ikut anter suami karena kebetulan astra daihatsunya dekat rumah ortu, di tengah kesibukan beliau DKM mengurus zakat fitrah.
Aku sama mamahku dirumah istirahat. Baru siangnya ke rumah bibiku buat ketemu nenekku dari bapak dan kasih THR buat adik sepupu dan anak-anaknya.

Tgl.3nya kita ke pasar dan swalayan belanja kebutuhan lebaran, ternyata dari tarogong garut aja macet dan penuh juga antri, jadilah hari minggu itu dari pagi pe siang melelahkan.
Di pasar beli bumbu dapur, kentang, kerupuk, emping dan ayam, sementara daging sapi sudah habis kita antrilah ke Yogya swalayan hanya beli daging sapi hihi.


Di swalayan yogya



Dari swalayan aku mampir dulu ke Chocodot yang tidak jauh dari swalayan yogya untuk neli nasi liwet yang tinggal dimasak untuk buka nanti magribnya.
Lalu ke rukonya bibi buat ketemu bibiku yang satu lagi sama sepupu dan titip THR untuk anak-anaknya juga kado buat ponakan dari adik sepupu yang di Bandung.


Setelah istirahat dan tentunya aktifitas shalat taraweh dan ngaji masih berlangsung.
Besok seninnya tgl.4 aku, suamiku dan mamahku meracik bumbu untuk ase cabe ijo, sate sapi, opor ayam, sambel goreng kentang dan bumbu sate tentunya, aku simpan di tupperware lalu dikasih label dan masukin kulkas.

Senin siang adikku dari Bandung datang bersama suami dan anaknya.
Untung bumbu buat hari lebaran udah beres.


Main deh ma al ponakanku.

Dia senengnya main di luar rumah, kalau dalam rumah bosen, diajak makan ke depan komplek rumah pake stoler dia pasti abis makannya, amankan kue yang di meja biar gak diacak, karena dia juga kesana kemari dengan baby walker.

Rame rumah jadinya, capek tapi menyenangkan.
Semua meja ruang tamu, ruang tengah dan ruang keluarga penuh dengan makanan, kulkas pun penuh dengan sirup, adikku bawa makanan juga.

Nah selasa tgl.5 adikku bungsu datang bersama istrinya, garasi rumah ortu pun penuh dengan 3 mobil kami.
Dia pun bawa buah tangan, makin penuh deh meja dan kulkas.
Ortuku bahagia sekali, anak, cucu dan menantu kumpul, makan di rumah buka bersama.
Mungkin kita juga nanti begitu ya.

Siangnya aku sama suamiku cari pete buat sambel goreng kentang pe pasar yang gede pun gak ada, dan cari bayem buat Al sayur bening, ampun deh cuma kebagian 2iket sedikit ama jagung, mau lebaran ya udah pada habis.
Malamnya adikku yang cowok dan suamiku juga bapakku bakar sate sapinya, sementara Al dan bapaknya lihat takbir keliling depan rumah dan kembang api.

Aku dan mamahku masaklah dini hari rabu sebelum subuh, jadilah masakan ini untuk disantap selepas shalat ied.


Nah jadi deh sebelum mandi untuk shalat subuh dan shalat ied, lontongnya mah beli pesen dari tetangga bibiku, lauknya hasil karya aku dan mamahku, ada sambel goreng kentang ati, sate sapi bumbu kacang, ase cabe buncis, opor ayam dan kerupuk udang juga emping melinjo.


Tanggal 6nya.
Di alun-alun Tarogong kita shalat ied, tidak lupa untuk wefie buat kenangan, Alhamdulillah lebaran taun ini nambah al ponakan dan istri adikku.
Lalu silaturahmi bibi adik bapakku bersama anak, mantu dan cucu juga suaminya ke rumah ortu, makin rame.



Lalu kami nyekar ke makam alm.nenek kakek dan buyut kami di Wanaraja, nenek kakek buyut dari mamah.



Tanggal 7nya kita 2 mobil berangkat piknik bersama seru deh ke Darajat pass dan Graha Liman Kencana.



Setelah dari pagi pe sore kita wisata, akhirnya magrib tiba, kita laper mampir Asstro, makan malam sekalian shalat.


Kita nyampe rumah pas isya , lokasi wisata dan tempat makan sebetulnya dekat rumah ortu, tapi macet dimana-mana dari kemarin.

Tanggal 8 jumat abis magrib kita mudik kedua dari Garut Ponorogo, setelah siangnya pijet syaraf dan tidur biar gak capek.
Tadinya mau ke semarang dulu, liat tv jalur utara macet terutama di Brexit membuat kita ambil jalur selatan, dan macet mulai dari Wangon, Purworejo, Gombong dan pe Yogya, benar-benar melelahkan.

Kita shalat isya di Tasik mesjid iceu tresnawati.


Jalanan masih lancar sampai Tasik dan mesjid iceu ini.



Siap snack dan minuman bekal dari ortu abis, lalu beli lagi di indomaret, kita nginep di mesjid purworejo, karena sudah jam 1 dini hari dan numpang mandi juga shalat disini.


Pas waktu itu sebelumnya nyampe mesjid ini mobil kita diselip dan diserempet motor, ya lecet dikit hee, tapi Alhamdulillah selamat karena depan kita truk gede.
Bisa tidur di mobil lumayan 3jam, selanjutnya ternyata sudah banyak orang antri untuk mandi dan shalat subuh di mesjid ini, segeran dikit deh abis itu kita sarapan bubur ayam depan mesjid, lalu melanjutkan perjalanan lagi.


Jam 10an pagi kita mampir makan bakso dulu, biar gak pening, bakso pak min 2.

Kita baru masuk Yogya jam 1 siang, sekalian mampir Lemah Ledok Garden Resto.



Kita mampir di mesjid Klaten magrib, sekalian ikut mandi dan shalat pe isya, istirahat biar segar lagi. Dan tidur dulu pe jam 10 malam, biar gak lelah terutama suami yang nyetir kasian capek. Biar lambat asal selamat. Kemudian jam 1 dini hari tgl.9nya kita masih di jalan tidur lagi di pom bensin sekalian isi bensin.


Akhirnya setelah 22jam perjalanan ditambah istirahat tidur, makan dan shalat 10jam, total 32 jam.
Sungguh lelah banget perjalanannya tapi dinikmati aja, kita nyampe rumah mertua jam setengah 1 dini hari tgl.10 hari minggunya.
Langsung tidur, pas subuh bangun mandi sarapan lalu tidur lagi saking capeknya serasa melayang nih badan hee.
Baru salaman aja ama bapak ibu mertua, pakle dan bule juga mbah.
Siangnya zduhur baru bagi-bagi oleh-oleh peuyeum bandung, susu uht, agar-agar, lanting, cheese stick, bagelen ke pakle, bule, dan THR ponakan dari iparku dan juga dari adik sepupu suamiku.

Malam harinya pakmer dan bumer minta dianter isi bensin mobilnya yang jarang dipake dan ke rumah kakak iparku juga ke besannya.
Lalu kita makan malam soto ayam bersama naya dan ghifa ponakanku dan kakak ipar juga mertuaku di warung soto.



Naya dan alya ponakanku.
Tgl.11nya senin kita silaturahmi ke mbah saudaranya bumer juga ke neneknya sepupu, ada 3 rumah. Keliling lagi, ya walau masih capek dilakoni demi silaturahmi.
Siangnya kita makan bakso lontong.


Bakso lontong sareh ponorogo.

Lalu pulang tidur siang, sore hari kedatangan tamu anaknya mbah dan malamnya ada kakak iparku yang no.2 baru dateng dari Tulung agung bersama suami dan anaknya.
Ya walau bentar disini, ketemu semuanya deh.

Dan karena aku masuk tgl.14 juli juga suamiku udah abis cutinya harus masuk tgl.13nya, kita tanggal 12nya pulang rumah Plamongan, kita lewat Purwodadi, mayan hanya 6 jam perjalanan, daripada lewat Solo takut macet dan lama, cuma sayang jalan Gemolong rusak.

Walau keluargaku dan suami beda suku yaitu Sunda dan Jawa, beda aliran keluarga suami Muhammadiyah dan keluargaku NU, kita tetep satu, bahkan kebiaasan lebaran juga beda keluargaku selalu ada lontong opor pas lebaran, tapi keluarga suami lebaran ya masak seperti hari biasa aja pecel sama telur dan tempe.
Di keluargaku ada kebiasaan nadran, di keluarga suami tidak. Keluargaku lebaran didahulukan silaturahmi dengan orang lebih tua, soan ke kerabat dekat juga wisata bersama, sedangkan keluarga suami lebaran ya di rumah aja dan didahulukan dengan silaturahmi keliling rumah tetangga dan besan dari mertua termasuk ke besan dari sepupu.
Lain padang lain ilalang, beda adat dan budaya tapi Bhineka Tunggal Ika.
Tidak masalah karena yang dinilai oleh Allah adalah ketakwaan kita 😊.

Nah ini cerita lebaranku, asyik dan seru, hidup lebih berwarna, semoga dengan menyenangkan hati orang tua, saudara dan kerabat dan jalin silaturahmi hidup lebih berkah.
Indah bukan lebaran itu mengumpulkan yang jauh di perantauan untuk balik dan kumpul bersama keluarga besar di kampung halaman tercinta.
☺😇






















Komentar

  1. Seruu Lebarannya, mbak. Pasti capek banget ya, mudiknya ke jabar lanjut ke jatim

    BalasHapus
  2. jauh juga ya mak perjalanannya, semarang - garut tp begitu sampe garut pasti capenya ilang deh

    BalasHapus
  3. Huum mbak ika seru dan asyik, walau capek tetap menyenangkan ☺

    Iya mbak muna ketemu keluarga langsung ilang capeknya karena senangnya 😊

    BalasHapus
  4. Waahh seru cerita mudiknya :)

    BalasHapus
  5. seru mbak ceritanya...iceu trisnawati punya mesjid ya?lebaran memang tidak seru bila tidak ada kembang api dar der dor.

    BalasHapus
  6. Makasih mbak, iya mbak ningrum itu mesjidnya iceu tresnawati karena dia aslinya orang Tasikmalaya, bagus mesjidnya ya, ya tapi kita mah gak nyalain hanya nonton aja hehe depan rumah orang lain yang nyalain kembang apinya hihi

    BalasHapus
  7. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus

Posting Komentar

Terima kasih sudah membaca blog saya
Mohon tidak meninggalkan link hidup

Postingan populer dari blog ini

Operasi katarak di rsi sultan agung dengan bpjs

Miss Pink Kitty Cafe and Shop Semarang

Delman resto semarang