Dibalik suka dianter jemput suami

Teman2 blogger ataupun kantor pasti suka lihat suamiku selalu ada kemana-mana acara apapun itu atau urusan kerjaan.
Yaa Alhamdulillah taun 2016 suami jarang ke luar kota jadi bisa nganter, dia juga kerja tapi karena kerjaan kita ada hubungannya jadi bisa always together, ini alasan pertama dan yang kedua adalah rumah kita jauh dan dari jalan raya pun masih jauh buat nyampe rumah hehe, jadi daripada bulak balik jadi suka sekalian, selain irit gak capek juga pan ya hihi.
Kebetulan juga kantorku di pusat kota jadi kalau ada event2 mending berangkat dari kantor sekalian, biar sekali dayung 2 3 pulau terlampaui gitu ya hehe.

Nah ada cerita nih dulu awal 2009 pe 2014 kan suamiku sering keluar kota dan keluar negeri tuh, kerja ke Solo, Yogya dan Kalimantan, juga meeting di Bandung dan Bali, ngetrip cuma dapet buat sendiri ke Australia, Hongkong, Singapura, Thailand dan Turki, aku mah kebagian foto, video ma oleh2 aja biasanya hehe, dulu ngalamin dari zaman sms-an, telfonan, bbm-an pe wa-nan.

Nah waktu zaman kerja di apotek dulu 2009 dan ngajar 2010 kalau pas gak ada suami diriku pernah nih naik angkot sendiri dari sendangguwo dulu pan masih ngontrak hihi, pe muter2 karena angkot di Semarang oranye semua, plus kebiasaan gak suka pake kacamata padahal mah minus dari SMA heuheu.
Misal tujuan kedung mundu atau tugu muda suka terlewat sehingga kesiangan deh ke tempat kerja.
Ngalamin juga pulang shift malem dianter satpam atau OB apotek 😁, ya kukasih uang untuk ganti bensin dan sebagai ucapan terima kasih.

Dan pernah suatu malem dianter satpam apotek eh ban motornya gembos ya jalan kaki deh pe kontrakan heuheu, dipikir2 waktu itu nyari apa coba, tapi pengalaman ya.

Nah waktu 2011 untungnya kantor dekat rumah kontrakan di Wologito jadi pulang pergi kerja jalan kaki biar sehat 😊.
Aku dari dulu emang gak bisa kalau bawa motor sendiri, karena dulu ortu juga gak ngajarin nyetir motor, pernah bisa nyetir mobil, pernah nyenggol mobil dosen di fakultas lain pe sekarang gak berani lagi hehe.
2012 di pasadena ngontrak suka jalan pe jalan raya plus ngangkot ama tetangga ntar balasannya dijajanin mie ayam atau bakso heu.

Waktu 2013 2014 aku ngajar di SMK tidak jarang minta tolong teman guru anter jemput ke rumah, sebagai ucapan terima kasih kujajanin bakso, sama murid aja pernah dianter ke rumah dan kukasih pinjem buku 😀.
Pake taxi burung biru kalau bos kantor mau ganti uangnya dan ada audit dadakan atau sidak ☺.
Ada lagi nih kadang minta anter jemput tetangga, ada yang baik gak mau dikasih uang bensin ada pula yang minta imbalan, gak apalah simbiosis mutualisme.

2015 hanya tinggal kerjaan kantor aja yang masih karena bisa diatur jadwalnya, dan suami gak ada ngantornya bisa dirubah harinya, ngajar resign karena rempong pergi pulangnya juga kasian jatah weekend sabtu suami ngajakin jalan-jalan aku rapat atau ngajar hihi.

Nah pernah juga nih minta anter jemput pak satpam komplek, ada yang cukup dikasih uang bensin, ada yang cukup dikasih makanan dan ada pula yang nolak anter ke sekolahan karena lagi tugas jaga hihi.

Pernah juga kalau pulang ngajar naik beca atau andong kuda itu hehehe, biar pe rumah, pokoknya galau melow deh kadang dulu rasanya nelangsa gitu ya berasa sendirian di perantauan hihi.

Yah begitulah nasib ada motor atau mobil gak berani bawa sendiri, makanya taun ini mah kemana2 selalu dianterin suami deh, selain mungkin nebus yang dulu2 udah diboyong ke perantauan tapi sering ditinggal-tinggal 😁.

Sekarang kebiasaan yang dari dulu sering dan masih dilakukan adalah nyetok makanan di kulkas tiap kalau suami ke luar kota.
Jadi kalau suamiku gak ada aku nyaris gak pernah ke luar rumah, udah ada makanan minuman cukup di rumah liat drama korea ma baca buku, kecuali misal ada arisan rt atau pengajian rw yang masih bisa jalan kaki pasti berangkat.

Ya begitulah kisahku yang entah sampai kapan berani lagi bawa mobil sendiri, kalau udah anak kali ya.
Sekarang mah dianter maseku tercinta deh, karena dulu dari kecil pe kuliah juga sering kemana2 dianter bapakku tersayang.


Nah ini dia 2 sosok lelakiku yang selalu setia menemani, suamiku yang pakai peci, bapakku yang gendong ponakanku ☺.








Komentar

  1. Jadi romantis kan ya mbak.. kemana2 dianter. Berasa paacaran teruuusss.. aseek. ^^

    BalasHapus
  2. Enak dianter-anter terus..hihi, kalo aku mah single fighter, kemana-mana selagi bisa sendiri ya sendiri aja. Padahal pengen euy, sesekali dianter sama suami *curhat jadinya :p

    BalasHapus
  3. Iya mbak rahma jadi pacaran terus kaya abg 😀

    Ya mbak ika gimana lagi aku takut bawa motor mobil sendiri, ayo ajakin masenya sesekali biar kaya pacaran lagi ☺

    BalasHapus
  4. Semua ada hikmahnya ya mbak.. Jadi bisa selalu bareng suami, kalo suami jarang banget bisa nganter, biasanya dilepas sama dua anak kemana2 naik taksi..

    BalasHapus
  5. Kalau aku menyeimbangkan diri... Hihi... Suami sih hobi ternak teri juga alias anter anak anter istri.. Cuma akunya yang kadang gemes kalau harus dianterin terus hihi .. Krn kadang harus nunggu lama... :D gak sabar. Beda kalau kemana2 sendiri langsung cuzz... Jd liat sikon kpn minta anter kpn cuzz sendiri. Kalo bapakku dulu malah tipenya gak suka anter anak2nya.. Dgn alasan biar mandiri, iya kalau nanti ada yg bs nganterin kalau enggak hihi.. Jd udah biasanya mbolang sendiri :D

    BalasHapus
  6. Pas masih single dulu sering sendiri mbak ke mana-mana. Kecuali kalo emang gak tahu tempatnya baru deh minta diantar sama bapak. Sekarang sudah bersuami ke mana-mana sama suami kalau pas suami bisa. Giliran punya anak yg bertiga. Hihi

    BalasHapus
  7. Iya mbak ade 😊

    Kalau suamiku mah mau nunggu karena sebaliknya jika tigas keluar kota yang pas gak ada bosnya aku diajak, aku yang nunggu, ya klo sunda mah khawatiran mbak marita jadi biasanya dianter2 wae hihi, naik sepeda atau motor awas jatuh lecet gitu hehe

    Huum sama dunk mbak ika cuma aku mah belum ada anaknya 😊

    BalasHapus

Posting Komentar

Terima kasih sudah membaca blog saya
Mohon tidak meninggalkan link hidup

Postingan populer dari blog ini

Operasi katarak di rsi sultan agung dengan bpjs

Delman resto semarang

Miss Pink Kitty Cafe and Shop Semarang