BCA finance membantu mewujudkan mobil impian kami

Selain rumah sebagai tempat tinggal, mobil dan motor pun sangat kita butuhkan dalam kehidupan kita sehari-hari.
Ya dalam pekerjaan dan kantor, belanja kebutuhan sehari-hari dan terutama untuk pulang ke rumah ortu dan mertua.
Kami menikah 2008, mobil pertama kami starlet taun 1994, kami beli cash tapi meminjam uang tunjangan pensiun bapakku, dan Alhamdulillah bisa kami lunasin 6 bulan kemudian, mobil pertama kami beli waktu taun 2010 52 juta rupiah.


Nah si merah ini yang menemani kami 2010 pe 2012, si merah gesit dan sangat membantu kami jika pulang rumah ortu di Jabar dan Jatim juga aktifitas keseharian kami, waktu punya mobil ini, rumah kami masih ngontrak daerah Wologito kembangarum.
Mobil ini suamiku baru bisa nyetir, sering tergores ketika masuk garasi dan kalau parkir heuheu.
Nah karena suamiku juga apoteker, gak ngerti mesin, eh di 2011 mau mudik lebaran diservice di salah satu bengkel Pamularsih, dan tiba-tiba ketika mudik dari Ponorogo ke Garut, mesin mati tiba-tiba, waktu itu nelfon bapakku, eh ternyata nyampe rumah, mobil kami diutak atik sama bengkelnya, ada yang salah pasang, dan akhirnya mobil kami jajan 13 juta. Hmm kejadian waktu itu bikin jengkel, rasanya percuma juga kalau marah sama bengkel, toh teknisinya juga seorang kakek-kakek, ya sudahlah ikhlas saja.
Kejadian ini membuat saya berpikir di 2012, kenapa gak dijual saja, dan uangnya buat umroh berdua suami dan dp rumah.
Suami sempet menolak, seringnya saya ikut pengajian ibu-ibu di taun 2012 pindah ngontrak di Pasadena, membuat hati saya pengen umroh makin menjadi.
Akhirnya suami setuju, setelah melepas ortu saya ibadah haji di 2012, suami pun jadi pengen umroh.
Nah akhirnya si merah kami jual, kami umroh di 2013 abis 48 juta berdua udah dengan ngurus visa, bekal dan lainnya.
Sisa 5 juta dong ya abis umroh, eh pulang umroh kami tiba-tiba diusir oleh makelar pemilik rumah bahwa rumahnya gak dikontrakan lagi, karena mau direnovasi.
Waduh gimana ini, akhirnya nasehat bapakku yang waktu itu beli rumah aja, membuat kami nekad, dengan uang 5 juta dateng ke Pt.kini jaya indah, eh dengan persyaratan berkas sudah acc dengan waktu hanya 2 minggu.
Waktu ditelpon marketing bank bahkan kredit disetujui, kita bukan senang tapi bingung gimana buat dp dan hm-nya, waktu itu harus ada 25 juta kurang.
Nah uang tanda jadi dikasih ibu mertua 2 juta rupiah.
Dan ketika mau bayar dp, tetiba suami dapat bonus 5 juta, dapet pinjeman dari seorang teman 10 juta, dan kakak ipar 5 juta, ada tuh pas 25 juta, Alhamdulillah pinjaman itu udah kami lunasin dalam waktu 3 bulan.

Nah 2009, 2013 dan 2014 itu kami tidak  ada mobil, hanya punya motor honda supra aja, waduh rasanya suka sedih, dulu aku kerja ngajar asisten perawat dan di apotek, juga pernah ngajar smk farmasi dan di pbf obat jadi.
Kalau pas hujan itu, sering banget terkena flu dan batuk, dan sakit pinggang dan pantat karena sering pakai motor, suami kalau kerja keluar kota dari rumah kudu pakai taksi dulu baru travel, atau pesawat.
Pernah lho kita udah beli tiket kereta batal karena suami ada urusan pekerjaan, uang kan gak kembali 100 persen. Rugi iyalah pasti, gimana lagi wong naik transportasi umum, pernah juga lho kita ditinggal travel, karena pas jemput gak nemu rumah adikku di Bandung, eh malah bablas ditinggal, ya gak jadi balik lagi Semarang.
Pernah juga naik bis kalau ke Ponorogo 3x naik bis, itu pun baru nyampe Madiun, gak enak suka ngerepotin kakak ipar jemput di terminal.
Dan pas ganti bis pernah didorong ke luar cepat-cepat sama kenek bisnya, oalah sakit hati banget deh.


Nah pernah juga nih ya kita sewa angkot karena gak kebagian taksi, hujan-hujan dan stasiun tawang pun banjir, seperti naik perahu jadinya, tiba-tiba si angkot mati mesinnya, untung jalan lagi dan tidak ketinggalan kereta waktu mau ke Bandung.

Waktu pulang dari Ponorogo, motor dititipin di penitipan Banyumanik, kan dari atas ke bawah, hujan deras, kita pakai jas hujan, karena licin, koper ditaruh depan gelundung ke bawah heuheu.
Udah capek perjalanan jauh, dingin dari hujan, kudu ngejar koper pula mana lapar haha.
Dan mau dekat rumah kita jatuh nyungseb di tumpukan pasir, karena saking lelahnya.


Pas gak ada mobil taksi pun sering kami pakai buat ke stasiun dan bandara atau belanja perabotan rumah lho hihi.

Nah setelah nabung, dari gaji berdua, bonus komisi, dan dari pencairan jamsostek karena dulu perusahaan suami dipecah divisi, kami punya 100 juta rupiah, kaya mimpi, baru punya uang banyak cash.
Nah aku gak mau beli second lagi mobilnya, bukan buat gaya pengalaman beli mobil second rugi banyak.
Pengen beli gress, biar awet dan bisa nyicil dari gaji, juga bisa asuransi kalau terkena goresan.
Karena cita-cita kami dulu punya starlet kesampean, sekarang pengen terios atau rush, kalau fortuner mah mahal pisan haha.
Akhirnya karena rumah kami di Plamongan dekat dengan dealer Daihatsu Majapahit.
Kita kesana tuh, pakai motor honda matic yang di 2014 si supra sering rewel masuk bengkel akhirnya tuker tambah cash dengan matic.


Pas mau beli salesnya pertama-tama cuek, mau beli mobil apa, yang dipajang ada ayla, sirion, xenia dan terios putih, saya nunjuk terios, si mbaknya langsung deh sumringah, mau dp berapa, saya bilang aja 100, tapi gak mau nambah lagi, karena gak mau rekening kosong.
Nah mbak sales bilang, ini syaratnya copy, akte nikah, kk, ktp suami istri dan slip gaji kita berdua, seminggu lagi nanti ada dari BCA finance ke rumah buat survei.
Betul juga ada mbak dari BCA finance minta lagi berkas kaya mbak dealer Daihatsu.

Seminggu kemudian kita transaksi di dealer daihatsu, karena kami berdua sudah punya Tahapan BCA, jadi proses cepat dan mobil langsung diantar ke rumah kami besoknya.


Dengan punyanya tahapan BCA, cicilan per bulannya langsung otomatis diambil tiap tgl.6 dari rekening suami.


2015 lalu kami sempat berfoto depan mobil yang kami beli, mbak Heni dari dealer Daihatsu dan mbak yang datang ke rumah kami dari BCA finance, makasih sudah membantu prosesnya.


BCA finance membantu mewujudkan mobil impian kami, si abu terios ini sudah setaun setengah menemani kami kemana-mana, urusan kerjaan jadi mudah, tidak kehujanan lagi, sering pulang rumah ortu dan mertua, tidak bingung lagi pesan tiket kereta, atau susah ganti bis 3x dan susahnya pesan taksi di musim liburan dan mudik Alhamdulillah 😊.
BCA finance juga bunganya tidak terlalu tinggi dan mudah juga dimintain fotocopy BPKB mobil legalisir untuk bayar pajak tiap tahunnya.
Dan jika sudah setaun lebih bisa dilunasin juga.
BCA finance-nya yang di Bangkong Semarang.










Komentar

  1. Wah, Alhamdulillah punya mobil impian jg ya mba.. aku smntr ini baru pake starlet hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Starlet juga gesit kok mbak hap, kalau dulu tidak tertipu oleh bengkel di pamularsih yang sok bisa itu, masih awet kokm dulu harga jual masih lumayan, beli 2010 52juta, di 2013 dijual masih 53 juta heuheu, itu starlet juga salah satu impian, terios impian kedua ☺

      Hapus
  2. Mau dong diajak jjs sama teriosnya hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kapan ya bisa samain waktu kita biar bisa halan2 heuheu

      Hapus

Posting Komentar

Terima kasih sudah membaca blog saya
Mohon tidak meninggalkan link hidup

Postingan populer dari blog ini

Operasi katarak di rsi sultan agung dengan bpjs

Delman resto semarang

Miss Pink Kitty Cafe and Shop Semarang