Bermain dengan 2 bocah lucu di Garut

Mau cerita nih waktu pulang ke Garut kemarin, kumpul dengan sanak saudara, ortu, adik, ponakan, sepupu, nenek, paman dan bibi, rame banget kumpul di hari Minggu buat pengajian 4 bulanan adik iparku.
Nah yang nyenengin lagi adalah bermain ama Al dan Aya keponakanku anak adikku yang perempuan.
Ada aja tingkah polah mereka yang bikin happy dan buat kami tertawa 😀.
Kalau dengar suara mesin mobil dihidupkan, pasti Al heboh bilang pergi, nah makanya sebelum mau kemana-mana 2 anak itu harus dimandikan dulu biar rapi dan wangi.
Pas mamah ma adikku yang disebut mamang ama ponakanku ambil nasi kotak dan snack Al dah mandi ikut juga. Istilah Al jebur-jebur kalau mandi itu.
Al ma Aya jika diajak naik mobil dan jalan pasti gembira juga gak rewel nanyain umi abinya.
Hari Selasa nganterin adikku dan istrinya ke terminal Garut karena mau pulang ke Karawang.
Al ma Aya ikut, nah karena malemnya aku janji bawa dia naik kereta, Al ma Aya kuajakin ke alun-alun Garut.


Mesjid Agung Garut, dari aku kecil sudah berdiri, cuma bentuknya sekarang sedikit dirubah.


Gerbang ke pendopo Garut, tempat ini sering dipakai untuk jemaah ibadah haji, berangkatnya mulai dari sini menuju Jakarta, pernah nganterin ortu mau berangkat haji disini penuh haru dan bikin merinding karena asma Alloh dikumandangkan terus sampai iringan bis yang mengangkut jemaah haji sudah berangkat semua.


Babancong ikon kota Garut, dan tempat pidato Bupati kalau apel pagi dan sambutan dari pihak KBIH yang mau nganter yang ibadah haji. Suka digembok, kalau hari libur jadi gak bisa naik kesini. Kalu mau nganter yang ibadah haji aja masuk kesini harus punya kupon pengantar lho.


Di alun alun Garut ini ada dokar domba Garut lho. Yang naik balita ama batita, yang ringan, kalau yang gede kan kasian dombanya atuh. Tarif per anak 5 ribu rupiah satu putaran alun-alun. Al takut naik ini harus ama mami sebutan Al buatku, ah gak jadi, gak tega kalau aku ikut naik kasian dombanya beurateun hehe. Selain dokar domba ada vespa, mobil dan motor mini juga.


Beca mini ini pun sama naik per anak 5 ribu rupiah.


Nah yang menarik perhatian Al adalah mancing ikan ma bola plastik ini, tapi gratis karena gak dapet-dapet dan cuma bentar jadi sama si emang yang jaga gak usah bayar hehe.


Naik odong odong ini Al gak mau, sementara Aya mau, jadinya gak bayar juga karena Al turun, sementara Aya menikmati.


Aya baru duduk usianya baru 7 bulan, jadi dipegangin bapakku deh. Kata emang yang ngaboseh sepedanya biar jalan mainannya gak usah bayar karena yang naik masih bayi sendirian ringan 😊.
Al malah joged dengerin musiknya heuheu.


Al 1 tahun 7 bulan, adik kakak ini kelakuannya kaya anak kembar, beda setaun pas, kalau bangun tidur saling nyariin, lucu banget, nonton kartun upin ipin, duduk kudu bareng.
Mau pergi-pergi Al bilang Aya bawa dengan logat cadelnya.


Abis mandi dan maem, 2 bocah lucu ini moyan atau berjemur di lapang voli depan rumah ortu, sambil lari-lari.


Happy olahraga lari-larian kejar Al sambil gendong Aya 😊.


Papi gendong Aya gantian heuheu, backgroud gunung yang dekat pemandian air panas, makanya betah kalau pulang kesini tuh, pagi hari pemandangan asri dan udara segar. Rumah ortu itu dekat alun-alun Tarogong, akses ke Cipanas, Darajat pass dan Sampireun juga dekat, kota tapi pemandangan desanya masih banyak 😊. Dulu depan rumah ortu itu masih sawah yang punya dodol picnic, tetapi karena dekat Kamojang, banyak di bangun perumahan, penghuninya banyak yang kerja di darajat, jangan heran macet kalau kesini pas long weekend atau lebaran, rumah ortu dekat dengan tempat wisata di Garut.


Rabunya masih ajakin Al ma Aya ke Ramayana main kereta-keretaan, nah aku harus turun nih ma Aya kereta gak maju kelebihan bobot hehehe.


Al sendirian deh untung berani gak nangis enjoy sampai habis putaran.
1koinnya 7 ribu, kereta biar maju 2 koin.


Main mobil-mobilan listrik ini, Al ma papi wah liat ikut pegang setir lucunya.
Ini 4 koin x 7 ribu rupiah ya.


Aya ama Apih bapakku, Aya sesekali lambaikan tangannya dadah, aku ama uminya pun tertawa bayi juga ngerti ya.


Al mainin setir mobil mainan balapan ini sesekali sambil maju mundurin persenelingnya, bapakku pe geleng-geleng kepala, nih anak berarti cerdas liatin kita kalau lagi nyetir dia ngikutin, iya ya di golden age mereka mencontoh orang dewasa baik perilaku dan omongan.


Pas ngaji di kamar, Al ikutan bawa yasin dibuka-buka, bilang Allohhuakbar dengan cadel, kalau tidur dia bangun nyamperin aku sambil menggelitik kakiku dan ciluk baa bangunin aku biar main ama dia, kata bapakku nyariin pas kita kamis pulang duluan.


Selepas subuh kita berangkat, Aya pun bangun sembari mau nangis, padahal bangunnya siang biasanya, tau kali uwanya mami papi mau pulang.
Semoga Al dan Aya sehat selalu, kelak jadi anak yang hebat, soleh soleha, membanggakan ortu dan keluarga ya nak 😊.


















Komentar

  1. aamiin ya Allah, semangat mba Vita
    nggak lama juga kamu bakalan jadi orangtua untuk anak2 yang sholeh dan sholeha aamiin

    BalasHapus
  2. Aiiih gemesnya Mbaak, sama ponakan2nya. Lucu juga tuh dokar dombanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak mereka lucu banget, huum garut kan identik juga dengan dombanya jadi ada dokar domba itu 😊

      Hapus
  3. Sekarang kota2 besar mainan buat anak2nya serba komplit yaaa.
    Alhamdulillah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak bunsal, Bandung ada Garut pun ada bahkan Semarang 😊

      Hapus
  4. Lucuu bingitss dek ayaaa mbaak 😁😁😁

    Mbak saya juga tinggal di garut mbak, jadi kalau libur panjang main ke sana 😁😁 paling suka sama chocodot. Enak dan nagih. Wkwkwkw

    BalasHapus
  5. Iya mbak al ma aya tinggalnya di Bandung, jumat kemarin udah pulang, iya kuliner Garut emang enak-enak mbak lucky 😊

    BalasHapus
  6. Aku belum pernah ke Garut,, taunya Garut cuma dodol garut doang. Makasih sharingnya mbak Vita

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya lintang Garut banyak wisatanya dan kulinernya 😊

      Hapus
  7. Ih kok lucu ya. Dokar domba Garut. Tapi kasihan juga ya dombanya, buat narik dokar. Biasanya kan kuda, hihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya makanya mbak nur dokar dombanya hanya bolrh dinaiki oleh balita dan batita kalau yang kurus bisa 2orang kalau yang gemuk 1orang 😊

      Hapus
  8. Ternyata ada dokar domba juga ya. Pernah lihat waktu di Ciamis. Apa karena sama2 di Jabar? Hoho

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau Garut memang terkenal dombanya domba Garut, makanya di alun-alun Garut ada dokar domba yang hanya angkut balita dan batita 😊

      Hapus

Posting Komentar

Terima kasih sudah membaca blog saya
Mohon tidak meninggalkan link hidup

Postingan populer dari blog ini

Operasi katarak di rsi sultan agung dengan bpjs

Miss Pink Kitty Cafe and Shop Semarang

Delman resto semarang