Monday, November 6, 2017

Semarak Pasar Karetan di Radja Pandapa Dusun Segrumung


Wah senang banget kemarin diundang ke acara pasar karetan perdana di dusun segrumung mijen, rame banget.
Nah ya setelah sebelumnya ngecamp di radja pendapa dan ikutan trekkingnya, kesini minggu lalu pakai mobil, kemarin kesini nyobain pakai motor.
Jalan yang seminggu lalu dalam perbaikan sudah bagus, dan wow tempatnya jadi makin asyik.
Dan kalau minggu lalu mobil diparkir tepat di depan radja pendapa, kemarin mobil dan motor di parkir di lapangan bola, dan kita diantar jemput dengan odong-odong ini, gak pergi gak pulang pada antusias naik odong-odong, awas sabar jangan rebutan biar tertib dan selamat ya. 


Nah ya di pasar karetan radja pendapa ini parkir mobil 5 ribu rupiah, dan motor 2 ribu rupiah saja. Kalau jelajah kebun karet per rombongan 5 orang dengan lokal guide 50 ribu rupiah saja. Kemarin lupa nanya apakah ATV itu disewakan atau tidak ya. 
Dan sebaiknya kalau kalian berkunjung kesini jaga kebersihan ya, jangan buang sampah sembarangan, dan saran banyakin tempat sampah di setiap spot lokasi kuliner dan foto 😊.
Kalau toilet walau hanya ada dua, kotor dikit udah langsung dibersihan oleh petugas disini siiplah.


Pasar karetan 5 November 2017 kemarin dari jam 06.00-11.00 WIB ini perdana kemarin, disarankan kesini pagi ya jangan kesiangan ntar gak kebagian jajanan kulinernya.
Ooh iya kalau mau beli kuliner dan handycraf di pasar karetan harus nuker uang pecahan 2 ribu 500 rupiah dulu ya, boleh nuker berapa aja deh, kemarin kami berdua aja habis 250 ribu rupiah hehe. Uangnya namanya girik, dikasih tempat lucu dan unik ya, mengingatkanku pada floating market di Lembang Bandung.

Abis kuliner, buah dan minuman enak juga ada pijat.
Kami dapat es gempol, degan, bakso, jajan pasar, rambutan, madu, pasmina lurik, teh pucuk cap melati dan nasi jagung pulosari pemalang, juga aku pijat kaki dan pundak juga punggung di aluna spa.

Kalau nuker harus sekalian banyak gitu gak usah khawatir kalau sisa bisa dituker rupiah lagi, biar kita gak bulak balik ke atas ke bawah hihi.
Kemarin ibu sebelahku ada yang nuker 500 ribu rupiah bahkan lebih loh 😀.

Kemarin selain pembawa acara yang kocak yaitu Kus dan Zain, juga ada live music dari band lokal, ada mbak Ayu Shita juga yang ramah dan cantik 😊. Juga pengumuman lomba foto dan vlog radja pendapa, ada Mara temanku juara kedua vlog dapet hadiah jalan-jalan ke Karimun Jawa, wah selamat ya mar.



Aduh kalau di pasar karetan radja pendapa ini pengennya foto mulu, abisnya instagramable banget deh tempatnya.
Kalau rumahku di BSB mungkin tiap minggu bakalan kesini, soalnya tiap minggu temanya beda, pasti menarik, sayang rumahku jauh bingitz dari perbatasan semarang timur dan mranggen demak nih heuheu.


Ini tukang es dawet, rambutan dan duren juga gendar pecel diserbu masyarakat setempat dan Semarang juga Kendal.
Aku dan suamiku cuma kebagian icipin degan, bakso dalam batok yang unik itu sama rambutan deh, padahal datang kesini jam 07.15 heuheu.


Aneka keripik, jamu jun, mainan anak yang unik dan stik cemilan juga teh dan nasi jagung instan ada disini.
Rambutannya enak, nyobain tehnya enak ternyata, sama nasi jagung juga enak, wah jadi nyesel kenapa cuma beli satu nih hehe.


Jajan pasarnya, ada onde-onde, tahu selimut, tahu bulat, kelepon ama kolang kaling enak deh, bubur nasi ama bubur manis, mangut merengut dan nasi bakar juga batagornya keburu kenyang gak sempet icipin.


Ada kaos jeng-jeng, pasmina lurik, handycraft kaya asesoris dan tas batik juga ada loh, bahkan ada batik dan T-Four tour&organizer dari Pekalongan nih.
Aku cuma beli batik luriknya aja, coz menyesuaikan isi dompet wkwkwk.


Tempat parkirnya luas, perkiraanku salah ternyata, awalnya minggu lalu kesini hujan pakai mobil bekas tanah merahnya lengket di ban dan kolong mobil kudu dicuci ke salon mobil haha, eh kemarin cuaca cerah plus ternyata rumput di lapangan bola ini kering juga luas haha, jadi muat buat mobil, minibus dan motor.
Ya jalan memang bisa dilewatin jenis kendaraan semua tadi, cuma kalau ada yang papasan, sabar gantian biar bisa sama-sama lewat.


Nah ini dia ada stand jus bawang putih jahe madu, sayang karena bawa uang cash terbatas gak jadi beli power G ini karena harganya 275 ribu rupiah hehe, jadi hanya beli madu hutan asli aja sebesar 75 ribu rupiah, dan karena pegal kaki dan pundak, sebelum pulang kemarin pijat di aluna spa dulu, kaki pundak dan punggung 30 menit lebih 65 ribu rupiah.

Ada bunga anggrek cantik ini kepengen beli juga, cuma sayang dulu pernah beli yang ungu, karena salah merawat dan teras rumahku terlalu panas, anggrekku gak tumbuh lagi.


Kemarin acara pasar karetan juga dihadiri oleh Pak Don Kardono pemilik Radja Pendapa, Ibu dari Kemenpar Esthy Reko Astuty dan Ibu bupati Kendal Mirna Annisa, juga tim Genpi Jateng yang diketuai Mas Syafiqh.


Batik semarangan ini bagus banget deh, kalau yang koleksi kain batik pasti suka, harganya agak lumayan tapi sesuai dengan kualitasnya.
Ada motif khas Semarang, seperti sampookong, lawang sewu dll.



Nah satu lagi, kalau mengitari seluruh areal pasar karetan di radja pendapa ini ada hammock, dan foto depan sawah yang ciamik. Aku jadi punya destinasi wisata baru nih kalau ada keluarga dari Bandung, Garut dan Ponorogo kuajak kesini nantinya.
Kalau kalian gak sempat kesini kemarin, tenang semarak pasar karetan bakalan ada setiap hari Minggu.





Yuk mau juga merasakan semarak pasar karetan, dateng minggu depan ya. Ada dolanan bocah tradisional juga seperti dakon, lompat tali karet, egrang dll.
Dan ada pertunjukan seni tari-tarian atau sendratari juga loh.






16 comments:

  1. Wiiihh asik banget nih acaranya. Pasar karetan itu tiap minggu temanya sama apa gimana mbak?
    Btw ayushita kok jadi mirip sama yuni shara ya.. ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak flo seru dan asyik, iya ke depannya akan ada setiap hari minggu jam 6pagi pe 11siang,dengan tema berbeda misal konsep, spot foto, kulinernya, tariannya ama dolanan anaknya begitu, iya jadi agak mirip ya 😀

      Delete
  2. Seru ya mbak sayang kemarin suamiku lg keluar kota padahal pengen banget main kesana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak mun, minggu depan aja tanggal 12 nov ada lagi dengan tema berbeda 😀

      Delete
  3. Wah asyik buat wisata kuliner bersama keluarga ya mbak. Jadi pengen kesana nih, tapi harus nyiapin uang dulu supaya belanjanya puas, hihi..

    Jaraknya lumayan jauh sih dari tempat saya tapi melihat kuliner yang enak-enak dan batik-batiknya bagus-bagus jadi ngiler nih :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak anjar ayo kesini bersama suami dan anak-anak, dijamin seru dan asyik, walau jauh tapi puas 😀

      Delete
  4. Asyik bgt bisa foto bareng Ayushita :D
    Wah ternyata bakalan ada tiap Minggu ya? Minggu kemaren kesiangan ga jadi dateng deh hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Ayushita low profile, iya uzha, besok 12 nov ada lagi, kesana barengan masmu 😀

      Delete
  5. Seru sekali kyknya... Tiket masuknya brp kak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya seru banget mas, tiket masuknya free for entry 😁

      Delete
  6. Replies
    1. Iya mbak seru dan asyik, banyak kuliner lokal dan tradisional yang enak pula 😀

      Delete
  7. Asyik bangeeet nih mba...Sekarang makin banyak event seperti ini yang komplit dengan kuliner sampai pijat segala. Jadi penasaraaan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak indah, ayo pulang kesini kapan nih, mampir boja jateng mbak, kesini, disana lagi musim apa mbak 😀

      Delete
  8. Replies
    1. Iya itu paling laris belum ada sejam udah habis 😄

      Delete

Terima kasih sudah membaca blog saya
Mohon tidak meninggalkan link hidup