Goreng lele dan ayam kremes sambel layah Semarang

Wah siapa yang suka ayam kremes dan ikan lele, aku suka tapi asal gak bau amis dan digoreng garing, ya kalau konsumsi ikan atau daging ayam mau masak sendiri atau beli pokoknya harus garing dan tidak bau amis. Karena aku penggemar buah dan sayur sebenarnya dari kecil. Dari kecil sebetulnya aku hanya hobi makan nasi ama semur ati sapi dan ikan goreng mas aja, itu aja menu tiap hari kumakan pe mau masuk SMP, setelah terkena thypus pas kelas 1 SMP dan dirawat di RS 13 hari baru deh aku suka variasi menu lainnya, tapi kalau buah mah memang suka dari kecil, beranjak dewasa jadi suka sup buntut sapi ama ayam goreng kremes, ikan goreng dan lalap sambel yang gak begitu pedas, aku gak begitu suka makanan yang bersantan dan berbumbu kacang, apalagi yang serba instan, karena punya gerd, awalnya punya maag itu pas kuliah S1 karena sering makan mie instan di kosan, masak yang mudah tapi efeknya buruk buat kesehatan, karena dulu sarapan pagi paling nasi plus abon, mie instan ama susu, hampir tiap pagi karena gak ada kulkas waktu kos, dan susah masaknya kalau mesti belanja dulu gak sempat waktunya, belum takut kesiangan kuliah deh. Belum lagi telat makan.

Nah sekarang pola makan ikutin food combaining, yang kacau adalah ketika mudik dimasakin ama bumer makanan serba bersantan dan tiap hari selalu pecel, nah biasanya gerdku langsung kumat ditambah disedian teh manis mulu tiap pagi, haduh kacau perut gak karuan rasanya, kalau mudik ke rumah mamah gak masalah karena suka sayur bening, banyak buah dan sayur juga. Dan makan malam aku maksimal jam 7 malam dan gak makan setelah itu. Nah meski udah bilang tetep aja disediain itu, jadi serba salah.

Nah yang food combaining bukan gak makan nasi atau karbo lainnya cuma porsinya dikurangi, tapi banyakin proteinnya, nah menu di sambel layah ini pas, karena nasinya dikit, ada ikan ayam plus ada es campur isi degan alpuket dan kelapa muda juga lalap sambel, tempe dan tahu.



Berbagai menu dan paketan makanan dan minuman di sambel layah.


Porsi pas juga enak.


Seringnya kalau kita dibungkus jadi seperti nasi kotak.


Nah makan disini tuh selain ramah di perut mendukung FC juga ramah di kantong lho.

Lagi mengurangi makan baso dan mie instan juga nih, jadi jangan khawatir bagi yang menjalankan diet atau FC banyak kok rumah makan dan tempat makan yang mendukung asalkan pintar aja dalam memilihnya 😊.
Kalau aku mah alasan jalanin FC karena punya gerd ama pco, jadi memang harus diet ketat agar perutku nyaman dan hormonku stabil, bukan semata untuk langsing tapi untuk sehat.

Komentar

  1. sebetulnya kalau mau tetap jalan FCnya saat makan diluar biasa aja ya..
    asal bisa nahan diri.. he.. he..
    aku suka cheating kalau ada menu ikan bakar, enaknya pakai nasi hadeeeh .....

    belum pernah nyoba sambal layah, jadi penasaran rasanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau aku masih makan di luar mbak, tapi menunya dipilih yang pas jadi gak ganggu fc,mkurangi nasi, tetep banyakin sayur, jus buah dan protein 😊

      Hapus
  2. Aku penasaran ma Sambel Layah...cabangnya banyak kok ya mbak..

    Kapan-kapan ah nyoba. Harganya juga ga bikin tongpes kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya enak, gorengnya juga dadakan mbak, dan aman di kantong juga 😀

      Hapus
  3. Waw tempat makannya sudah modern ,kunbal ya

    BalasHapus

Posting Komentar

Terima kasih sudah membaca blog saya
Mohon tidak meninggalkan link hidup

Postingan populer dari blog ini

Operasi katarak di rsi sultan agung dengan bpjs

Miss Pink Kitty Cafe and Shop Semarang

Delman resto semarang