Wednesday, December 6, 2017

Aku dan mamahku

Aku bersama mamah dan adikku. 

Mamahku yang melahirkanku di hari ibu tanggal 22 Desember,  36 taun silam. 
Mamahku asli orang Garut. 
Mamah yang jadi PNS dari gadis sampai pensiun 2012 lalu. 
Mamahku selama dinas jadi bendahara keuangan terus. 
Mamahku yang luar biasa,  yang surgaku ada di telapak kakinya. 
Mamahku juga lahir di Desember tanggal 29.

Pas nih membahas ini dengan tema arisan gandjel rel ke - 17, yaitu 'Hari Ibu dan Kenangan bersama Ibu'. 
Dari mbak Noorma, seorang guru dan blogger yang berdomisili di Pekalongan dan punya dua putri, dan mbak Chela seorang guru dan blogger dan ibu dari seorang putri yang berdomisili di Purwodadi. 

Aku dan mamahku, dulu kita belum berjilbab heuheu. 

Waktu kecil aku sebetulnya lebih dekat sama bapakku, karena mamah galak pernah mukul aku gegara jengkel aku mau baso banyak hahaha. 
Tapi menginjak remaja dan dewasa aku lebih nyaman curhat ama mamahku, tetapi sama bapak dulu masih suka anter jemput pas kuliah di Bandung pulang ke Garut. 
Ingat waktu kecil mamah yang ngantor paling sering nganter sekolah pas TK karena nyebrang jalan, karena bapak sering tugas di lapangan kalau ada bencana longsor, bapakku juga PNS,  pensiun 2010 lalu. 
Kalau SD yang dekat rumah kami jalan kaki sendiri, SMP ma SMU naik angkot juga sendiri. 

Mamahku itu kadang ya berantem adu argumentasi denganku gegara masalah sepele, tetapi tak jarang kami ketawa bareng dan nangis bareng. 
Mamahku suka galak ama cowok yang mendekatiku sesari SMP,  SMU dan kuliah apalagi yang gak beliau sreg. 
Sifat overprotective nya bagus sih menurutku, daripada anaknya kenapa-napa mending jaga-jaga kan. 

Kalau masalah belajar mamah dan bapakku termasuk keras, kami kudu berprestasi di sekolah, kalau bisa masuk tiga besar dan juara kelas maksimal sepuluh besar. Mereka mengajarkan harus pintar dan berakhlak agar kelak sukses, kudu jadi sarjana karena kita bukan orang kaya banget di bidang materi. 

Selain kudu juara kelas kita juga diajarin mengaji Al Quran dari kecil udah masuk TPQ,  gak heran memang hasil didikan mamah dan bapak aku selalu juara kelas,  dan gagal hanya pas UMPTN masuk negeri, tapi profesinya juga Alhamdulillah negeri.
Dan kebiasaan solat on time dan mengaji walau dua lembar sehari itu udah dari kecil,  kebawa sampai sekarang. 

Nah mamahku orangnya rajin,  walau bekerja tak lupa pekerjaan rumah seperti masak,  bersihin dan rapiin rumah juga mencuci baju dan nyetrika. 
Nurun juga nih sama aku dan adik-adikku,  sudah biasa walau kerja mencuci dan menyetrika sendiri dan masak di rumah.
Nah kebiasaan yang diterapin dalam keseharian sampai kami berumahtangga dan menularkannya pada pasangan kami. 



Aku dan mamahku depan MAJT Semarang september lalu. 

Ingat dulu mamah yang optimis bisa mengkuliahkan sampai profesi, sementara bapak hampir nyerah takut gak kebayar,  nah kebiasaan nabung dan beli perhiasaan dan jika sudah gak cukup dipakai juga butuh dijual bisa buat kuliah,  aku dan adikku pun menirunya. 
Jadi kebiasan nyimpen uang untuk sesuatu yang penting sudah terbiasa sejak kecil. 
Bukan berarti gak makan di restoran atau piknik dan tidak ngemall. 
Tapi harus nabung diluar semua kebutuhan pokok dan jalan-jalan. 
Terbukti kok kita sampai saat ini bisa menerapkan dalam keseharian. 


Mamah bersama bapakku, kedua adikku dan dua ponakanku.

Kata mamah sedekah utama, solat dan ngaji wajib, hemat gak pelit,  tapi beli tas, baju dan perhiasaan boleh setelah semua terpenuhi. 
Kalau sibuk dengan pekerjaan dan urusan lainnya jangan lupa juga untuk ke pengajian. 
Dunia akhirat kudu saimbang,  ya bener.
Mamahku juga teman curhatku dari dulu pe sekarang,  nyaman aja kalau curhat ama beliau. 

Dan kadang mamahku ini suka seperti tak perhatian tapi memperhatikan. 
Contoh jika anak-anaknya gak ada wa atau sms atau telfon,  mamah akan wa kemana nih,  sibuk ya. 
Eh jangan kelewat makan ya,  jaga kesehatan, jangan lupa ngaji. 
Mas kemana gak keluar kota kan, promil gimana, hati-hati kalau di rumah sendirian jangan kemana-mana, di rumah aja penuhi kulkas, pintu kunci pagar digembok hehe. 

Ya seorang ibu walau anaknya udah dewasa,  tetep sayang ya, soalnya 9 bulan di kandungannya. 
Mamahku aja masih suka nangis jika berpisah sama aku misal pulang ke Bandung Garut,  atau mamah ke Semarang,  pasti menangis heuheu.
Kok jauh sih rumah tth, pindah aja, kata mamahku,  terus suka bilang gini semoga cepat punya anak ya,  didoain banyak rezekinya,  rumah tangga awet sampai ke surga. 
Terus sabar dan solat ya, semoga di Semarang banyak yang sayang tth, yah memang kasih ibu sepanjang masa ya 😊.

Dan bikin terharu huhu,  tth ma ena dan aguh nikah kudu di gedung,  mamah bapak mah dulu di rumah. Alhamdulillah kelakon kami bertiga jadi sarjana dan menikah di gedung. 
Lucu lagi kalau pulang ke rumah garut bandung kok cuti bentar amat,  padahal udah seminggu, sebulan atuh disini teh, wah gimana atuh mah ntar dipecat wkwk.

I love you full mamah deh,  bapak juga,  semoga harapan mamah bapak jadi Amih Apih dari anak tth dan mas diijabah Alloh,  sekarang Alhamdulillah udah punya cucu 3 dari adik-adik 😊.
Semoga mamah dan bapak juga diberi kesehatan, umur panjang dan berkah,  selamat dan bahagia dunia akhirat. 
Kalian ortu yang luar biasa bagi kami anak-anak kalian 😀.






27 comments:

  1. Sosok ibu emang segalanya ya mbak... Huhuhu aku terharu bacanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huum mbak chel, teladan dan kasih sayangnya gak bakalan tergantikan, selalu di hati 😊

      Delete
  2. Hiks..sedih ya kalau inget2 pesen orgtua itu...selalu nancep dihati 😢

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak ma, aku nulis sampai paragraf terakhir aja ini merebes mili heuheu, karena ortu itu tulus banget ☺

      Delete
  3. Keren didikan mamahnya mba, sampe nurun kebiasaan baiknya :) semoga mamah sll sehat yaa mba..Aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah mbak icha, Aamiin 😇,nuhun 😊

      Delete
  4. Sedewasa apapun, kita akan selalu menjadi anak bagi orang tua. Selama masih punya kesempatan, birrul walidain harus tetap berjalan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul itu, iya makanya selain wa ama telfonanan, minimal setaun dua kali balik ke bandung garut dan ponorogo silaturahmi jengukin ortu dan mertua 😀

      Delete
  5. Ibuku juga galak waktu aku kecil, tapi setelah aku menikah justru beliau banyak curhat ke aku :)
    Kita beruntung masih punya ibu ya mba Vita

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huum mbak ev Alhamdulillah ya, masih bisa curhat ama mamah atau ibu dan masih ada yang mendoakan kita 😊

      Delete
  6. Terharu bgt bacanya, Mbak. Pengen bisa menjadi ibu yang hebat buat Aira. Rasanya campur baur dg managemen waktu yg krg baik skrg. Aku belum bisa masak & setrika sendiri. Nyuci sendiri pun krn ada mesin cuci. Semoga seiring berjalannya waktu bisa sebaik ibunya mbak vita. Aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. InsyaAlloh mbak anita bisa, semangat, mulai dibiasakan dari sekarang, Aamiin 😀

      Delete
  7. So sweet kalau bahas soal ibu ����

    Semoga mamah sehat selalu ya,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin Allohumma Aamiin 😇, nuhun mbk arin 😊

      Delete
  8. Heu...amih emang top lebih strong dibanding aku heuuu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hayo umi semangat ya, sehat dan strong heuheu

      Delete
  9. Heu...amih emang top lebih strong dibanding aku heuuu

    ReplyDelete
  10. Senangnya bisa kompak sama mama nya.

    ReplyDelete
  11. Aku bacanya semangat banget. Salam yaa buat mamah. Nggak papa dulu ga nikah di gedung yaa mah. Rumah kan gedung juga atu mah. Hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya maksudnya nikah di gedung mesti pasang tenda dan pengajian juga di rumah hehe

      Delete
  12. Aamiin.. Duh, aku galak besok bakal disayang kyk gini jg nggak ya sama anakku? Huhuhu...

    ReplyDelete
  13. Selalu terpena baca postingan tentang ibu Mbak. disiplinnya dan kemauan yang keras memang perjuangan yang tak mudah ya. Sungkem buat Ibunda Mbak Vita, semoga sehat selalu, amin :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak wahyu nanti pas pulang kusalamin 😊, Aamiin 😇

      Delete
  14. Didikan orang tua terutama mama, mungkin ketika kecil kita merasa beliau galak dan tegas tapi setelah dewasa bisa menjadikan kita mandiri karena didikan tersebut ya mbak. Orang tua memang segalanya ya, semoga mamah dan papa mbak Vita selalu sehat dan senantiasa berada dalam lindungan Allah SWT, aamiin :)

    ReplyDelete

Terima kasih sudah membaca blog saya
Mohon tidak meninggalkan link hidup