Thursday, September 28, 2017

Pertama kali ngekos, berhijab dan merantau


Tahun 2000 tepatnya,  saat usiaku mau 19 tahun,  kuliah lulus SMU,  masih ingat sesenggukan menangis karena tidak lulus UMPTN ke Farmasi ITB dan UNPAD. 
Akhirnya memilih sekolah swasta di UNJANI yang terletak di Cimahi Bandung. 
Waktu tes pilihan pertamaku Farmasi,  kedua Kedokteran,  aku lulus dua-duanya,  tapi tetep pilih Farmasi karena biaya kedokteran mahal.
Setelah di Ospek,  aku mulai berhijab,  pakai kerudung,  kata Bapakku sudah waktunya pakai kerudung karena di Islam wajib. 
Huum aurat kulit putih bersih dan rambut panjang terurai jangan sampai diumbar. 
Waktu kuliah disini,  pertama kalinya merasakan jadi anak kos.  Dulu pertama kali ngekos di Asrama Gumilar,  sekamar isi 3 orang. Teman sekamarku jurusan kedokteran dan teknik sipil waktu itu. 
Yang kedokteran sudah menjadi dokter kandungan sekarang dan masih komunikasi lewat sosmed, yang satunya gak tau kabarnya. 
Kenapa milih asrama, ortuku takut kalau anak gadisnya kenapa-kenapa kalau kos sendiri. 
Banyak kejadian lucu,  asrama Gumilar ini letaknya paling pojok,  dan suka sebelnya kalau di dapur suka banyak kotoran tikus dan kucing,  dan jemuran di depan kamar atau di atas,  campur,  luasnya juga 3 lantai,  dari berbagai jurusan anak perempuan. 
Nah sebelnya lagi sering banget ilang cd dan bra di jemuran,  dan gak jarang baju setelan rok dan kemeja juga hilang,  entah kemana,  bahkan sabun dan sampo di kamar mandi sekaligus gayungnya.

Apalagi cemilan di kamar,  pas pengen ngemil nih ya di kamar sepulang kuliah sore hari,  udah tinggal toplesnya deh. 
Nah ya ditambah lagi kalau ada telfon dari cowok lalu aku dijudesin ama senior disitu, karena banyak yang nelfon,  atau malming ada aja cowok dateng dari jurusan teknik ama asrama kresna berkunjung buat pedekate di ruang tamu hadeh. 
Ah aku kan gak minta mereka telfon atau datang heuheu. 
Dan tinggal di Asrama itu kita gak boleh homesick,  nonton tv bareng di ruang tv,  tapi pernah nekat kabur pulang mumpung senior lagi tidur siang haha,  hukumannya adalah ngepel ma nyapu 3 lantai gempor deh. Waktu itu dari Cimahi Bandung pulang ke Tarogong Garut,  asa jauh banget hehe,  naik angkot lalu bus. 

Nah ya kadang pas UTS ma UAS senior atau teman fakultas lain ada yang nyetel musik kenceng, lah gak bisa belajar atuh jadinya. 
Akhirnya adik perempuanku masuk juga ke Unjani Fakuktas Teknik Kimia. 
Jadilah kita ngekos berdua di faviliun dan pindah ke kosan baru dekat gerbang Unjani sampai lulus. 
Karena ortuku tenang sudah berdua,  gak bakal diapelin cowok aneh heuheu. 
Aku lulus 2004, tapi ikut wisuda 2005, jadi 4 tahun menyelesaikan S1 Farmasi di Unjani. Molor setengah tahun hihi.  
Aku gak langsung ambil kuliah profesi. 
Tapi jeda setaun karena gak ada biaya, akhirnya 2006 tes matrikulasi dulu di ITB karena sudah setaun jeda banyak yang lupa. 
Alhamdulillah lulus dari profesi Apoteker ITB 2007, pas setaun. 
Bisa di baca juga artikelku kuliah di ITB ketemu jodoh

Nah arisan periode ke duabelas ini bertemakan ' yang pertama', blogger gandjel rel yang pada keren dan beken ini top deh. 
Itulah mbak Marita Ningtyas dan mbak Dini Rahmawati, pertama kali cerita aku ngekos dan berhijab. 
Ooh iya mbak Marita ini blognya banyak tentang parenting loh,  kalau mbak Dini jago puisi. 


Ada lagi nih cerita tentang pertama kali merantau ke Semarang, malem tahun baru 2009, tepatnya 31 Desember aku diboyong ke Semarang sama suamiku. 
Ceritanya aku dibawa kesini hanya bawa koper baju baru dari seserahan,  dan bawa kado pernikahan termasuk TV dan kompor gas,  naik kereta eksekutif Harina heuheu,  selain koper juga bed cover, penuh itu mah tempat kaki selonjor ama cabin atas kepala hehehe. 
Dari stasiun ke kosan suami pakai taksi. 
Nah ya kebayang dong ya rempongnya. 
Tinggal di kosan hanya seminggu, aku juga kagok wong itu kosan pria hehe juga sempit. 
Seminggu kemudian ngontrak rumah masih di Gemah Kencana Pedurungan,  inget tabungan suami baru dikuras buat emas plus cincin kawin 43 gram dan beli seserahan. 
Kita ngontrak rumah tua dua lantai. 
Itu rumah kamarnya ada 5, tapi semuanya lembab ketika hujan lantai terasonya basah plus temboknya,  jadilah kasur ditempatin di ruang tamu, wong perabot baru ada kasur palembang, karpet,  komputer, tv,  kompor berikut tabungnya dan kulkas haha, motor baru punya honda supra,  nyicil waktu itu hihi. 
Nah ya baru deh beli juga perlengkapan dapur seperti wajan dll. Kalau piring gelas mah dari hadiah beli sabun cuci aja wkwkwk. 
Karena waktu itu gak kerja sering ikut pkk dan pengajian dengan ibu-ibu sekitar perumahan. 
Nah pada suatu waktu ada teriak maling di rumah pojokan. 
Wah serem langsung kukunci pintu siang itu. 
Nah yang bikin kaget adalah ketika dapur tertimpa kayu dari lantai kamar atas,  waduh kaget dong, untung pas gak masak. 

Akhirnya gorden baru kuikhlaskan dikasihkan yang punya rumah,  karena kita jadinya hanya ngontrak setengah tahun saja gak jadi setahun,  apalagi aku kan di rumah sering sendirian karena suami waktu itu area Jateng dan Kalimantan.
Seringnya telfon dan smsan ma ortu juga kakek almarhum. 
Nah ya 6 bulan disini sempet beberapa kali ke dokter kulit karena gak tahan hawa panas, gatel, akhirnya sembuh sendiri. 
Suka dukanya merantau, karena pengantin baru gak keluar-keluar disangkanya ngapain di dalam rumah, padahal aku gak tahan panasnya plus berjilbab. 
Kadang beli perabot baru padahal kan namanya baru berumah tangga dirasani tetangga heuheu. Di gemah kencana waktu kos seminggu 300 ribu rupiah. Dan setengah taun rumah dua lantai 2 juta 650 ribu rupiah. 
Nah akhirnya pindah kontrakan ke Sendangguwo, setaun setengah 5 juta rupiah,  daerahnya kumuh, yang bagus rumah kontrakan kita doang hehehe, tapi walaupun notabene orang disini sederhana pada baik bahkan pas pindahan rumah ngasih panci juga nganter ikut bungkusin barang. 
Cuma gak enaknya gak bisa masuk mobil heuheu. 
Pas disini pernah ditinggal ke Australia dan Singapura. 

Pengajian dan pkknya pun rutin diadakan. 
Pas ngontrak di gemah dan sendang mertua belum ada jengukin heuheu, baru ortu dan adikku aja pas di sendangguwo, kita main ke marina dan mesjid agung demak dan jateng waktu itu. 
Jadi aku ya sehari-hari ama suami, warga  di sendangguwo dan mulai kerja di apotek, jadi apoteker pengelola apotek, kadang kebagian shift malem, waktu itu gajiku masih 1,3 juta, dan suamiku 1,8 juta, kalau bonusan suka 5 pe 8 jutaan. 
Kalau pas suami ke yogya, solo atau kalimantan, aku kadang dianter pulang ama cleaning service dan satpam apotek. 
Aku kasih upah 10 ribu waktu itu. 
Dan siang harinya aku ngajar jadi dosen pengampun di D1 keperawatan. 
Hmm bener-bener deh kalau siang hot bingitz,  dan sering juga aku kesasar wong disini angkotnya oranye semua haha. 
Turun depan tugu muda terus naik beca biasanya. 
Suami juga kadang ketilang pas ngejemput pakai motor hehe karena belum hapal jalan.
Di sendangguwo ini pula mulai progmil ke hermina.

Nah aku pindah ke pbf obat jadi, di abdurahman saleh, pindah rumah ke Wologito Kembang Arum. 
Rumahnya angker sering dateng ular,  dan ada luwak juga kecoa, rumah besar, carport mefet,  kamar ada tiga, kamar mandi 2, dan ada halaman belakang luas. 
Kata temanku yang main ke rumah auranya serem. 
Aku kadang nangis loh kalau suami ke luar negeri dapet reward trip haha. Merasa sendiri di perantauan.
Di rumah Wologito ini beli mobil starlet dan sudah nabung buat umroh. Rumah kontrakan dapet di internet setahun 6,5juta.
Di rumah wologito ini baru dijengukin mertua ama kakak ipar, pas ortu juga kesini, jadi bertemu deh keluarga besar disini. Sempet suamiku juga ke Hongkong. 

Nah karena rumahnya apek gak enak buat pernafasan karena kasur kita di bawah, akhirnya pindah ke candi tembaga pasadena, dicariin tetangga yang makelar kukasih 100 ribu rupiah. 
Di Pasadena rumahnya lumayan kecil tapi gak ada carpot, di rumah sini baru beli mesin cuci ama jemuran. 
Yang jengukin kesini kakak ipar waktu itu karena ada pelatihan sekaligus nitipin ponakan. 
Setiap pindahan tetangga dari pkk kasih seprei,makanya gak pernah beli seprei, heuheu. 
Disini setahun 5juta. Tapi ini paling bagus bangunannya karena baru direnovasi.

Karena rumahnya mau ditempatin anaknya, kita pindah ke rumah belakangnya, sama setahun 5juta, rumahnya agak tua tapi ada ACnya. 
Mobil pas masuk mefet. 
Di rumah ini kita dapet rezeki umroh. 
Dan suami dapet trip ke Thailand. Rumahnya udah gak dikontrakin karena mau dipake perabot makelarnya. 

Ya akhirnya dengan sisa uang 10 juta pulang umroh, kita nekat beli rumah yang di permata batursari sekarang, soalnya ngarep dipindah ke Jakarta biar balik ke Bandung belum juga hehe.  Alhamdulillah udah jodoh dengan rumah ini,  ujug ada aja 15 juta lagi buat nambahin dp sampai HM. 
Yah inilah kisah perjalanan di Semarang,  tak terasa sudah masuk tahun ke 9 dan menempati rumah ini sudah tahun ke 4, di rumah pertama kami ini Alhamdulillah dapet rezeki, waktu itu sempat ngajar smk farmasi setahun setengah, dan apjt sudah 3 tahun di pbf bbo, perabot beli lagi tv layar datar, kursi 2 set ama kasur, bahkan mobil baru, Alhamdulillah barokah. 

Cuma tinggal tangisan bayi yang kami nantikan selama 9 tahun ini masih belum rezeki kami, kami tetap berusaha dan berdoa.
Di rumah ini pula dapet reward berdua ke Thailand. Selain suami ke Korea dan Turki sendiri,  walaupun sempat gak enak kemalingan waktu mudik tapi malah dapet rezeki buat bangun rumah dan beli motor beat baru. 
Ya kalau ikhlas dan sabar dan sudah rezeki kita gak bakalan kemana. 
Kalau rumah kami sendiri ini, ortu, mertua, sodara udah sering kesini. 
Alhamdulillah jadi bersyukur lagi, matematika Alloh memang kadang gak masuk logika, tetapi jika rumah tangga adem ayem, tetep harmonis walau belum ada anak, kita melaksanakan kewajiban dan sunnah sebagai seorang muslim, Alloh bakalan kasih jalan dan rezeki-Nya dari arah yang tak disangka. 
Termasuk pertemanan dengan blogger gandjel rel merupakan rezeki untukku.
Ooh iya pertama kali ngeblog Desember 2015, gak terasa udah mau 2 tahun aja nih.
Ini ceritaku tentang yang pertama, kalau kamu gimana nih. 







37 comments:

  1. Weh ada nama perumahanku disebuuttt... ^^'. Btw asik y mba bisa ngerasain byk hal berdua. Suka duka ngontrak dan usaha buat hidup bersama. Aaaah jd pengen buruan bs kumpul.. kumpulll *eh, mlh numpang curhat*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak Rahma Alhamdulillah, dari zero to hero, dari nol pe bisa di kenyamanan sekarang, semoga segera bisa kumpul ya 😄

      Delete
  2. Wah ternyata mba Vita udh menjelajah semarang ya
    Dari ujung barat ke ujung timur. Setiap rumah tangga sll punya cerita & perjuangan, hebat euy!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul sekali dari timur ke barat sampai di timur lagi sekarang, iya Alhamdulillah Alloh mempermudah setiap urusan kami dan selalu dilindungi dari yang jahat, dan berkat doa ortu, kita pan manusia hanya bisa berikhtiar dan berdoa, takdir-Nya lah yang menentukan 😊😀

      Delete
  3. Duuh jd teringat pertama kali ngekos. Malam pertama aku mewek mbak, kesepian hahahha....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kalau sendirian kadang setan menggoda, kitanya jadi lemah dan sensitif 😀

      Delete
  4. peluuuk jauh mbak vita :)

    membaca tulisan ini, tetiba kangen didongengin dirimu mbak hahaha yeah dinikmatin dulu apa yg allah kasih sekarang, yg penting teteup usaha yeaaaay

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih mbak aya, peluk balik 😊, iya mbak Alhamdulillah dinikmati, disyukuri dan dijalani dengan senang hati 😊😀

      Delete
  5. mba kita satu almamater unjani berarti hahaha dulu aku juga sedih ga los kedokteran di jakarta akhirnya cuman unjani yg buka ambil psikologi.
    kali pertama ke unjani aku tinggal sementara di asrama buat ujian masuk tp aku ga betah mba karena di asrama serem makanya akhirnya ngekos di belakang unjani 🤣😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oalah angkatan berapa?, kalau aku angkatan 2000, iya horor kan kamar 13 juga gak ada, pernah iseng ama teman teman nyari malah muter muter tok hihi

      Delete
  6. Teteh kenapa pakai rata tengah Teh? 😅

    ReplyDelete
    Replies
    1. Silahkan dicek lagi, sudah rata kanan kiri ya 😀, aku emang kalau ngeblog dari hp atau tab, nah tombol rata kanan kirinya entah kenapa abis share foto ke tengah mulu lagi, jadi harus di laptop rapiinnya coz netbook ilang belum beli lagi, nunggu suamiku pulang luar kota pinjem laptopnya baru bisa rapiin 😂

      Delete
  7. Seru banget sih baca cerita2 nostalgiaaa. Temen2 kosku ada juga yang ga tau rimbanya sekarang nyari di socmed ga nemu, kangen padahal, hiks.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak mi kadang ada yang masoh ketemu di sosmed, kadang ada yang ilang tanpa jejak 😁

      Delete
  8. Wuiihh Vita dulu yg ngapelin banyak yaaa ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahaha mbak niek yang pedekate banyak, yang sempat dekat mah cuma 4 orang, yang kelima jadi suamiku 😊☺

      Delete
  9. Waaah mbak Vita farmasi juga ya? Sama dong. Semoga bisa lanjut profesi juga nih supaya selesai :D
    Kisah hidupnya keren, berprogress ya mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Alhamdulillah, iya mending lanjut profesi 😊

      Delete
  10. Ngekos seru banget yah kayaknya. Aku blom pernah ngekos... nebeng mulu ama orang tua :( gak dikasih ngekos sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ada suka sukanya mbak, jadi kalau diitung 200-2005, 2006-2007, 2008-sekarang ngekos dan ngontrak sampai nikah punya rumah sendiri 😊

      Delete
  11. Aku pertama kali ngekos nangis2 huhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Suka inget rumah ya mbak dew, aku juga gitu asa jauh ma keluarga, homesick 😀

      Delete
  12. Seru ya mba perjalanan cintanya hihi. Semoga punyaku nggak kalah seru juga :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah sept, iya semuanya kan udah ditulis di Lauhul Mahfuz-Nya, hal yang terjadi dalam kehidupan kita sudah skenario Allah, kita tinggal menjalankan aja 😀

      Delete
  13. pertama kali ngekost saya gak bisa tidur Mbaa, sepanjang malam terjaga karena gak biasa tidur di tempat asing selain rumah sendiri :(

    ReplyDelete
  14. Baca postingan mb Vita seperti didongengin...seru euy petualangannya jadi kontraktor, hehe. Alhamdulillah skrg sdh punya rumah sendiri ya mbak

    ReplyDelete
  15. Ga kebayang kalo di rumah sendirian lama gitu pas suamimu keluar negeri mba. Untung tetangga deket2 ya mba. Pernah ngalamin yang horor ga selain kemasukan maling?
    Soal momongan insyaallah secepatnya ya mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enggak mbak kalau horor di rumahku yang di perbatsar mah, itu aja waktu mudik kemalingan juga, iya itu awalnya dulu, sekarang mah udah biasa, Aamiin 😊

      Delete
  16. Hihii.. Seru banget didongengi Vita. Pertama ngekos sedih senang gitu kl aku, ga sampai nangis, sih. Eh itu kontrak rumah 5 kamar tapi ditinggali sendiri? Apa ga horor tuh?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya aku ngekos juga gak nangis heuheu, pas ngontrak merantau di semarang ditinggal suami ke luar negeri pernah nangis coz pms pula 😆,huum mbak din horor 😱

      Delete
  17. Pertama ngekos selepas lulus SMP. Hari pertama rasanya pengen pulang banget.

    ReplyDelete
  18. Aku sering sendiri awal nikah dan di rumah sendiri dulu. Mana hamil besar lagi, akhirnya di kamar terus, semua tersedia cuma BAK aja mesti ke kamar mandi, hahahaa. Semoga dapat rejeki momongan setelah ini ya Vit, bener deh mesti sabar dan ikhlas menjalanai kehidupan ini. Pasti selalu ada hikmahnya :)

    ReplyDelete
  19. Semoga harapannya lekas diijabah sama Allah ya Mba.. :)

    Aku pun pengen punya rumah sendiri, hihi. Tinggal di rumah mertua juga nyaman sih, ortu baik banget, tapi tetep aja namanya numpang ya nggak senyaman tinggal di rumah sendiri :D

    ReplyDelete
  20. Wah seru ya pengalaman ngekosnya. Aku nggak pernah ngekos.. tapi suka nginap di kampus atau tidur di Kos teman kalau lagi Ada kegiatan atau malas pulang ke rumah eyang, hihihi.

    ReplyDelete
  21. Jaman aku ngekost kesepian, tapi lebih kesepian dan sedih waktu pertama kali tinggal di negeri orang Kak :(

    ReplyDelete

Terima kasih sudah membaca blog saya
Mohon tidak meninggalkan link hidup