Tuesday, April 10, 2018

Cara Klaim JHT BPJS Ketenagakerjaan


Selama berkarir di dunia Farmasi.
Pernah jadi Apoteker Pengelola Apotek dua kali, jadi Apoteker Pengganti sementara di Klinik.
Jadi dosen pengampu D1 Keperawatan dan guru produktif di SMK Farmasi.
Menjadi Apoteker Penanggungjawab Teknis di Pedagang Besar Farmasi Obat jadi dan Bahan Baku Farmasi pun pernah.

Sepertinya sudah pindah kota 3 kali dari Bandung, Semarang dan sekarang Jakarta karena suami dipindahkan ke kantor pusat.
Diri ini sudah tidak berminat lagi untuk menjalani profesi Apoteker yang kerja sama dengan orang lain.
Kepengin punya toko obat atau apotek sendiri saja, sudah saatnya untuk bekal setelah suami pensiun juga.

Nah ya resign per 1 Maret kemarin dari PBBBF di Semarang, mengundurkan diri karena ikut suami pindah, BPJS Kesehatan udah distop oleh perusahaan  dan jadi ikut ke kantor suami plus asuransi.
Nah ya BPJS Ketenagakerjaan pun sudah distop oleh perusahaan, bisa dicairkan lumayan nih dan hak kita ini mah karena selama bekerja juga dipotong dari gaji kita sebagian, walaupun tidak ada belasan juta rupiah, cuma sekali gaji plus bayaran 1 artikel kalau ngeblog.

Akhirnya April ini kan udah non aktif selama 1 bulan ya sudah dicairkan  saja lumayan kan kalau diklaim.


Kamis lalu tgl.6 April lalu datang ke kantor BPJS di Ceger karena dekat dengan tempat tinggal sekarang di Cipayung.
Dateng jam 10 siang, ternyata kalau mau mencairkan klaim JHT secara manual harus dateng dari subuh kata pak satpamnya, sehari dibatasi 75 orang, dan kecuali online bisa dapet nomer antrian dan yang pensiunan sudah lansia.

Akhirnya hari Kamis pulang lagi, cuma dikasih syarat oleh pak satpam.

Syarat untuk klaim JHT.
1. Kartu peserta JHT asli beserta copynya, kartu JHT itu ada dua yang kartu peserta dan kartu pensiun, yang digunakan kartu peserta, jika mencairkan sebelum usia pensiun dan karena mengundurkan diri 
2. Kartu Keluarga asli dan copynya
3. KTP dan copynya
4. Surat Referensi Kerja yang ada kop perusahaan plus ttd Direktur perusahaan beserta materai dan cap perusahaan, isinya menerangkan  bahwa kita atas sepengetahuan Direktur  mengundurkan diri secara baik-baik, dan referensi dari perusahaan bahwa kita selama bekerja melakukan tugas dengan baik dan ada tanggal ketika kita mulai masuk dan tanggal mengundurkan diri dari perusahaan, beserta copynya
5. Buku Tabungan asli beserta copynya, lebih baik bank BUMN agar proses transfer lebih cepat seperti BRI, BNI dan Mandiri.


Hari Jumat dateng lagi, karena kukira jam 6 pagi masih kebagian nomer, jadi siapin bekal makanan dan minuman hangat dulu setelah mandi dan solat subuh.
Ternyata udah gak kebagian katanya maksimal jam 5 pagi, kursi 75 itu sudah penuh diduduki orang, wah makin banyak dong ya yang resign dan pensiun, udah dua hari penuh terus, kata satpam nyobain online saja.

Akhirnya dengan sedikit bete kembali ke rumah nyobain online.
Buka handphone dan laptop ngabisin 50ribu rupiah buat paket data internet buat login ke aplikasi dan webnya, hasilnya nihil makin bete deh.

Dan kata suami jangan pakai aplikasi banyak kasus ketika berhasil pun ada data yang disalahgunakan dan saldo jadi kosong.

Ya udah nyerah deh mending bobo siang dan mikirin weekend yang menyenangkan saja.
Kebetulan ada acara blogger dan kita ngemall deh besoknya pas malming.

Hari Minggu udah niat, gak usah masak dan sarapan dulu, abis mandi dan solat subuh langsung ke kantor BPJS ketenagakerjaan saja besok Senin.

Dan nyampe sana jam 5 kurang dikit kemarin Senin 9 April.
Oalah ternyata udah rame, tapi ada mbak yang bilang padaku, mbak cepet isi absen.
Oalah ternyata sekarang bapak-bapak dan ibu-ibu berinisiatif bikin absen di kertas sebelum pintu gerbang keluar agar adil ketika pintu gerbang dibuka bisa duduk sesuai absen, aku kebagian udah nomer 56 heuheu, gak apa deh kan quota sehari 75 orang.

Akhirnya jam 5 pagi lebih dikit pintu gerbang dibuka oleh pak satpam, menurut pak satpam sebetulnya gak ada absen, tapi kami kompak untuk menghindari adanya calo dan ujug-ujug suka ada yang dateng giliran pintu gerbang dibuka tetiba duduk aja, kan kasian yang udah dateng dari dini hari atau selepas adzan subuh ya kan.
Akhirnya satpam manut ke kita.
Satu-satu dipanggil sampai duduk hingga nomer 65, sisanya 10 orang baru deh yang baru dateng bisa masuk.


Setelah kebagian kursi duduk di luar yang ada 75 kursi, jam 7 lebih dikit kita dibagi formulir yang harus diisi dan ada cap tanggalnya, diusahakan ya dokumen syarat dilengkapi dulu asli dan fotocopynya, soalnya sudah dateng dari pagi dan capek antri dan lama menunggu, harus balik lagi  gegara syarat tidak sesuai sayang waktu kan.

Jika dokumen yang diisikan sesuai dengan syarat otomatis kita beres dan tinggal nunggu pencairan masuk ditransfer ke rekening kita 7 sampai 14 hari kerja.


Setelah dari rumah setengah 5 pagi dan sarapan dengan beli gorengan dan lontong di dekat kantor bpjs, air putih mah bekal dari rumah pakai tupperware heuheu, aku di dalam duduk lagi, kebagian nomer antrian 47, karena ada beberapa orang mungkin entah sarapan atau pulang dulu jadi sesuai map antrian di kursi lumayan maju 9 nomer.

Dan nomer 47 kebagian dipanggil jam 11 siang lebih dikit.
Alhamdulillah lega, berkasku komplit setelah diperiksa mbak petugas, KTP, KK dan buku tabungan asli dibalikin beserta tanda terima dan salinan formulir data yang kita isi tadi.

Kartu peserta BPJS asli diambil oleh petugasnya kan mau dicairkan.
Tinggal nunggu dana cair masuk ke rekening Mandiriku saja.
Dan mencairkan dana klaim JHT ini bisa di kantor BPJS Ketenagakerjaan mana saja, misal kaya aku nih kerja kemarin di Semarang, mencairkannya di BPJS Ketenagakerjaan Jakarta.
Asal syarat dipenuhi saja, dan hanya 5 hari kerja cairnya, senin antri masukin berkas, jumat dana yang dicairkan sudah ditransfer ke rekening mandiriku.

Ya hikmahnya untuk dapet sesuatu itu tidak ada yang gratis selalu butuh perjuangan dan pengorbanan.
Dan juga kesabaran yang ekstra dimana di depan nanti kita bisa mencicipi buah manis dari usaha dan doa yang kita lakukan dan panjatkan.



54 comments:

  1. Wah, ini nih info yang penting. Selama kerja dibayarin BPJS JHT, tapi kalau ga tau cara klaimnya kan sayang banget :(

    ReplyDelete
  2. wah memang harus niat dari pagi biar dapet kuotanya yah mba.. terimakasih informasinya, penting nih.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya lebih dari jam 5 pagi aja udah gak kebagian mbak heuheu

      Delete
  3. Wah makasih ya mbak Vita, kebetulan banget aku juga mau mencairkan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masama mbak, semoga lancar dan cepat cairnya 😊

      Delete
  4. Infonya bermanfaat banget kebetulan belum pernah pengalaman cair JHT BPJS mayan buat nambah2 dikit niy.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah kalau bermanfaat, iya lumayan mbak jika gak diambil sayang juga

      Delete
  5. Aku klaim JHT nya di lokasi yang nggak terlalu banyak peminatnya. Hehehe, biar cepet dan antrian nggak banyak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku yang ceger ini yang lebih dekat ma rumah mbak fen, takutnya kalau yang jauh malah macet, nyampe sana gak kebagian juga lagi heuheu

      Delete
  6. dua bulan lalu aku juga abis klaim JHT BPJS Ketenagakerjaan, mbak. Kupikir bakal ribet, ternyata enggak. Asal semua berkasnya lengkap :)
    waktu itu sempat bolak-balik karena ada yang kurang lengkap, kayak KK, surat keterangan kerja dari 2 kantor sebelumnya. kukira cuma kantor terakhir, hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya asal berkas sesuai syarat dibawa aslinya juga aman dan cepat, aku mah bulak balik karena gak dapet nomer antrian heuheu

      Delete
  7. makasih mbak infonya, nanti aku ksh kakak aku bagaimana cara mengklaim JHT BPJS Ketenagakerjaan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masama mbak clara moga lancar ya kakaknya mengurusnya

      Delete
  8. Asyik...cair. eh, belum ya...
    semoga lekas cair ya. wah, ternyata mudah ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak lit mudah, tinggal nunggu cair ke rekening aja, semoga selasa kalau 7 hari mah, cuma jika 14 hari nunggu pe minggu depan 😀

      Delete
  9. Artikel yg menarik dan bermanfaat, TFS kakak

    ReplyDelete
  10. Oo bisa langsung dicairkan toh mbak... Dulu waktu resign aku diinginkan kudu nunggu berapa tahun dulu gitu baru bisa dicairkan... Kalau bisa sekarang mah ya mending dicairin aja yak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa kok mbak suamiku aja masih jaman jamsostek, dulu mencairkan pernah di 2015, yang penting sudah non aktif tidak bekerja selama satu bulan, dan sekarang ketika sudah jadi bpjs ketenagakerjaan juga sama setelah resign 1 bulan

      Delete
  11. Ternyata antri banget ya...
    Siap2 nih klo ntar resign.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya di antrinya aja yang lama, cairnya setelah 5 hari

      Delete
  12. jadi inget waktu nyairin kemarin, banyak banget cobaannya 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau saya mah cuma di antrinya aja bulak balik pe 3 hari heuheu baru kebagian nomer, selebihnya lancar cair setelah 5 hari berkas sesuai syarat masuk

      Delete
  13. Makasih informasinya,,btw antrinya wow banget ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masama mbak amel, iya antrinya lama dan banyak banget

      Delete
  14. Informasi yang sangat berharga mbak mengurus BPJS Ketenagakerjaan. Antrinya lama banget ya. Aku masih punya Jamsostek lama, sebelum BPJS Ketenagakerjaan ada dan belum pernah diurus.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa kok walau dulu jamsostek sekarang bpjs ketenagakerjaan, asalkan berkas sesuai syarat dan sudah tidak bekerja setelah satu bulan lebih bisa cair, adikku resign dari 2014 baru dicairkan 2017 bisa cair dan masih kartunya jamsostek

      Delete
  15. Jadi ingat cerita suami saat mencairkan JHT ini. Memang perlu kesabaran dan yang penting sih semua persyaratannya lengkap. InsyaAllah prosesnya lebih cepat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak betul, 2015 suamikuw mencairkan pas jaman jamsostek via online lebih cepat dan tinggak masukin drop box, sekarang online error terus manual antrinya lama, iya cairnya juga cuma 5 hari kerja ternyata

      Delete
  16. Bisa langsung di cairin yah ternyata, makasih infonya loh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya setelah nonaktif dan dihitung dari tanggal resign minimal satu bulan

      Delete
  17. Aku dulu pernah klaim, waktu namanya masih Jamsostek. Ternyata sekarang prosedurnya sudah beda, sudah lebih mudah.

    ReplyDelete
  18. wahhh bermanfaat nih infonya... sapa tau nanti aku butuh infonya

    ReplyDelete
  19. Wah.. nice info nih buat pengguna BPJS yang mau mencairkan

    ReplyDelete
  20. Dimana-mana kenapa antrean selalu ada ya... sedih banget lihatnya. Infonya bermanfaat mbak, asyiik nih bisa kebagian traktiran dari uang cairnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah bermanfaat, uangnya buat mamahku berobat

      Delete
  21. Antrinya Allahuakbar waktu ngurus setelse resign. Udah gitu dokumenku ada yang kurang jadi harus balik lagi. Untungnya kantor BPJS dekat rumah jadi bisa nunggu antrean di rumah

    ReplyDelete
    Replies
    1. MasyaAllah ya mbak, iya aku juga untung dekat dari rumah domisili ke kantornya

      Delete
  22. Terima kasih sangat, informasinya jelas.. punya BPJS di jaman nau adalah suatu kebutuhan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kalau yang bekerja nanti pensiun atau resign bisa dicairkan dananya

      Delete
  23. Wahh bener ya ternyata kudu pakai surat referensi kerja kantor sebelumnya :(
    Aku udah lama resign gimana cara mintanya ya :( Jamsostekku udah lama gak aku cairin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau kantor lama gak mau ngasih bisa minta form surat apa gitu mbak dari bpjs ketenagakerjaannya

      Delete
  24. Meski saya gak kerja di perusahaan, tapi tulisannya bermanfaat nih mbak. Kali aja ntar mesti ngurusi bpjs dr kantor suami hehhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak kantor suami juga bisa kok nanti dicairkan kalau pensiun atau resign

      Delete
  25. Terima kasih infonya Mba. Belum pernah ngurus klaim BPJS

    ReplyDelete
  26. Asalkan sabar dan dokumen lengkap aja ya, Mba. :)

    ReplyDelete
  27. Kalo sekarang katanya ga bisa manual lagi ya harus online emang bener ????

    ReplyDelete
  28. Bulan kemarin nyairin, alhamdulillah lumayan buat nambah2 uang saku 😂

    ReplyDelete
  29. Mba mw tanya dong , kalau persytan dikarenakan aku resign kerja, gmn tuh ? katanya ada persyaratan yh harus minta dari dinas ketenagakerjaan apakah benar itu ?

    ReplyDelete

Terima kasih sudah membaca blog saya
Mohon tidak meninggalkan link hidup