Wednesday, August 5, 2020

Tumbuh Kembang Bayiku


Putriku sekarang mau masuk 9 bulan usianya, tumbuh kembangnya Alhamdulillah normal. Cuma sempat kena gejala diare aja pas mau masuk 8 bulan. Jadi kemarin BB-nya tetap 7 kg 15 ons.
Putriku pintar sudah bisa bilang enggak, apa, mama, papa, tah, dede, teteh, oke, Allohuakbar kalau denger adzan, poko bonekanya, tepuk tangan, duduk, merangkak dan mau belajar berdiri.

Bayiku itu hobinya difoto, kalau ada kamera ponsel pasti dia berfose, waktu MPASI bayiku gak mau bubur fortifikasi, tapi bubur bikinan ibunya dia suka, lahap tapi porsinya kecil kalau menurut dsa-nya. Padahal lahap anaknya, nah pas gejala diare dan tumbuh gigi bawah 2 atas 1 bayiku gak mau makan sama sekali. Biskuit dan roti tawar dengan keju dikit dia mau. Kalau nasi dibenyek dengan saringan plus lauk yang kita makan dia mau cuma sedikit.


Nah usia 6 bulan sampai 9 bulan ini susunya sempat S-26 tahap 2 promil dus cuma abis 13 dus. Nah karena bayiku sudah makan bubur santan, entah kenapa sempat waktu itu pup terus, dan sembelit juga dan BB-nya naiknya dikit.


Akhirnya kita ortunya putuskan ganti S-26 promil gold yang kaleng ini, sudah mau 4 kaleng. Dan makannya lumayan lahap lagi walau porsi sedikit.


Waktu gejala diare hari pertama pup 9x dan kedua pupnya 5x, kata dsa-nya ganti susu free laktosa sementara, susunya S-26 free laktosa gak ada di apotek, toko susu dan supermarket, adanya online, kelamaan jadi aku putuskan sgm free laktosa ini acc dokter anak bayiku. Cuma 1 dus ini aja dihabiskan dan Alhamdulillah bayiku cocok juga sembuh.




Nah karena kemarin imunisasi influenza 2 sekalian kontrol tumbuh kembangnya. TB-nya 70 cm naik 1 cm, nah BB-nya tetap pas 8 bulan lebih 17 hari usianya 7 kg 15 ons. Dokter anaknya menyarankan minum susu nutricia infatrini ini, karena pas sakit gejala diare kemarin gak mau makan sama sekali. Buat memenuhi nutrisinya minum susu ini sehari 3x 125 ml sesuai anjuran dsa-nya, tetapi susu S-26 goldnya dilanjut juga. Kita beli ini 1 kaleng saja. Sufor yang bisa dikonsumsi setiap saat dengan sufor dengan indikasi medis tertentu gak bisa dikonsumsi terus menerus. Nutricia Infatrini itu dibelinya hanya ada di apotek, itupun gak semua apotek ada, pas di Cibinong susah ada satu apotek pas lagi kosong, untung di Kimia Farma Garut ada. Nah karena 1 kaleng cepat habisnya, adanya di Carrefour SGM Gain 74, untung di resep dokternya selain infatrini boleh SGM atau merk apa saja yang ada BBLR-nya. Rasanya galau kadang udah masak anaknya gak mau kita sedih, kalau anaknya lahap mah happy. Alhamdulillah sekarang mau makan lagi walau porsi dikit tapi sering.
Padahal bayiku itu tuh bongsor, baju buat balita usia 2 tahun saja sudah cukup pas di badannya padahal usia bayiku masuk 9 bulan. Yang penting dia ceria dan makin pinter, kalau masalah makan kita aja adakalanya gak nafsu makan.
Cuma ada PR nih kalau pas 9 bulan setengah usianya BB-nya gak naik kudu tes darah buat mastiin tidak kekurangan zat besi dan tes urine buat mastiin gak kena infeksi saluran kencing. Kalau dari gejalanya bayiku gak ada tanda kurang zat besi atau infeksi saluran kencing. Menurutku mungkin karena kita ortunya juga waktu kecil bahkan sekarang gak gemuk tapi langsing, ya anaknya juga gak bakalan gemuk heu. Yang penting kan bayiku sesuai usianya BB-nya masih di batas normal, ceria aktif dan sesuai umurnya tumbuh kembang motorik dan sensoriknya. 




1 comment:

Terima kasih sudah membaca blog saya
Mohon tidak meninggalkan link hidup