Monday, July 1, 2019

Gudeg Sagan Jogja Dengan Cita Rasa Khas Yang Tidak Boleh Dilewatkan

Yogyakarta memang merupakan kota yang memiliki banyak destinasi wisata kuliner. Salah satu yang harus Anda coba adalah gudeg khas Kota Yogyakarta dengan rasa yang spesial. Gudeg merupakan makanan tradisional khas Yogyakarta hal ini yang membuatnya sangat mudah ditemui. Ada banyak tempat yang menyajikan makanan bercita rasa manis satu ini. Dan disetiap tempat makan memiliki keunikan rasa tersendiri. Aku suka mampir Yogyakarta kalau mudik ke Ponorogo rumah mertua. 
Akan tetapi, terdapat satu tempat makan atau restoran gudeg yang tidak boleh Anda lewatkan. Soal rasa sudah pasti dijamin tidak akan mengecewakan, suasana yang diberikan di restoran ini juga sangat nyaman dengan bangunan modern kekinian. Terdapat beberapa pilihan menu gudeg yang disajikan secara berbeda dan tentunya harga yang diberikan juga sangat terjangkau. Gudeg yang dapat anda lihat ulasannya di Traveloka Eats ini bernama Gudeg Sagan. Apa sih keistimewaan Gudeg Sagan Jogja ini? Yuk kita lihat lebih lanjut!

Sejarah Singkat Makanan Gudeg Jogja

Bagi para pecinta kuliner yang belum mengetahui sejarah gudeg, berikut kami rangkumkan sejarahnya secara singkat, ringkas, dan jelas. Gudeg sendiri berasal dari kata berbahasa Jawa yakni hangudeg yang memiliki arti mengaduk. Dimana proses pembuatan makanan ini perlu dimasak dan diaduk dalam waktu yang cukup lama. Gudeg bukan hanya dari bahan buah nangka muda saja, ternyata gudeg juga dapat dibuat dari bahan bunga kelapa (manggar) atau dari rebung.
Dalam perkembangannya, gudeg terdiri dari dua jenis yakni gudeg kering dan gudeg basah. Gudeg basah merupakan gudeg yang dibuat hanya sampai proses perebusan, masih mengandung cukup banyak air dan akan disajikan dengan tambahan santan. Sedangkan jenis gudeg kering memiliki proses pengolahan lanjutan yakni berupa penumisan untuk mendapatkan hasil yang lebih kering.

Sejarah Singkat Gudeg Sagan Jogja

Gudeg Sagan awalnya adalah gudeg kaki lima yang sudah berdiri sejak tahun 2000, gudeg ini kemudian menjadi sangat populer setelah liputan salah satu stasiun televisi. Liputan tersebut mengulas menu andalan gudeg basah yang dimiliki Gudeg Sagan. Rasa khas nikmat yang tiada duanya membuat restoran ini menjadi melejit hingga saat ini.
Sejak tahun 2003, konsep baru dengan selera anak muda pun diusung oleh restoran ini, dilengkapi dengan outdoor area dan live music. Konsep ini dibuat untuk mengakomodir selera konsumen Gudeg Sagan yang mayoritas adalah anak muda. Tempat makan ini juga tetap menyediakan lokasi khusus untuk Anda yang lebih suka duduk lesehan. Tempatnya juga luas dan nyaman sehingga akan membuat Anda betah saat menikmati gudeg spesial ini.

Ulasan Menarik Gudeg Sagan Jogja

Terdapat banyak ulasan yang menggambarkan rasa dari Gudeg Sagan Jogja, seperti Gudeg Sagan menyajikan Gudeg Basah yang sangat istimewa dengan ayam kampung. Banyak juga yang mengatakan bahwa Cita rasa gudeg ini tidak terlalu manis atau semanis gudeg kering. Rasa yang cenderung gurih dan disajikan dengan sambal krecek yang sedikit pedas, sehingga perpaduan rasanya sangat pas dilidah.
Selain itu lokasi dari Gudeg Sagan mudah dicari. Gudeg Sagan juga nyaman dan memiliki fasilitas memadai seperti bangunan yang modern, memiliki outdoor area, area lesehan, live music, parkir luas, toilet bersih, tempat shalat yang memadai menjadi keunggulan Gudeg Sagan.

Menu yang Disajikan & Harga Gudeg Sagan Jogja

Menu yang disajikan di Gudeg Sagan diantaranya nasi gudeg krecek dengan berbagai macam lauk sesuai selera Anda. Mulai dari tempe, telur, tahu, sayap, paha, uritan, rempela atau ampela hati dan lain sebagainya. Harga juga sangat terjangkau mulai dari Rp.8.000 sampai Rp. 30.000.
Menu minuman juga sangat bervariasi, mulai dari es teh, es jeruk, saparella, kopi, minuman panas dan masih banyak lagi. Dibandrol juga dengan harga bersahabat, mulai dari Rp. 3.500 hingga Rp. 12.500.

Cara Menuju Gudeg Sagan Jogja

Alamat dari Gudeg Sagan berada di Jl. Professor Dr. Herman Yohanes No. 53, Kecamatan Depok, Kabupaten Sleman, DIY, 55223. Jika dari Bandara, Anda dapat menuju ke arah barat hingga sampai di perempatan Galeria Mall, kemudian menuju ke arah utara kurang lebih sekitar 500 meter, Gudeg Sagan berada di kiri jalan sebelah Toko Wijaya. Buka setiap hari mulai pukul 09.00-24.00 WIB. 
Waduh bikin ngiler nih gudeg sagan Jogja ini, apalagi bumil lagi ngidam, nanti udah lahiran mampir sini ah ama dedek bayi dan suamiku. 

22 comments:

  1. Nah, aku suka kalo gudeg basah kayak ini, Vit.
    Gudeg Sahan ini paling favorti karena ada kuahnya kayak areh gitu. Jadi nggak seret seperti umumnya gudeg Jogja yang lain

    ReplyDelete
    Replies
    1. Toss atuh mbak wati, hmm yummy ya, jadi laper lagi heuheu..

      Delete
  2. Yummy, mb. Aku lebih suka gudeg yang basah. Btw, Saparella itu yang seperti apa ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sagan ini basah mbak, gak kering. Saparella itu minuman soft drink, minuman bersoda mbak heuheu.

      Delete
  3. Hmm.... kelihatan enak banget gudegnya.
    Dulu aku kurang suka makan gudeg yang rasanya manis gitu, tapi lama-lama jadi suka, ngangenin :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sama awalnya aku juga gak suka, lama-lama nemu gudeg basah dan gurih kaya sagan ini, jadi doyan wkwk.

      Delete
  4. Aku lupa deh pernah cobain gudeg sagan apa ngga padahal bolakbalik jogja cukup sering

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya enak ini mbak uun, lebih berkuah dan rada gurih gak terlalu manis, jadi gak eneg gitu.

      Delete
  5. Boleh dicoba nih nanti kalau lagi di jogja. Terima kasih rekomendasinya, ya mbak vita...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya jangan sampai terlewatkan, wajib kudu icipin gudeg sagan Jogya, dijamin ketagihan heuheu.

      Delete
  6. Wah aku belum pernah cicipi gudeg ini Vita, pasti endes ya kalau aslinya mah, aku jarang makan gudeg karena manisnya itu hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enak pisan yummy mbak dew, cobain deh, ini mah gak terlalu manis, jadi gak enek gudeg sagan mah..

      Delete
  7. Wah siang2 buka post ini jadi lapeeer..haha.. Kusuka gudeg juga mba..apalagi ada arehnya. Duh...wenaaak..

    ReplyDelete
  8. Huhuhuu jadi kangen Jogja dan Sagan. Dulu aku kos empat tahunan di sana.

    ReplyDelete
  9. Kalau tidak terlalu manis aku suka nih Vit. Kebanyakan kan yg jual gudeg gitu cita rasanya manis banget. Paling suka sebenernya malah sama sayur kreceknya. Apalagi klo ada kacang tholonya, waahh favorit banget inih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul aku juga suka yang gurih, ada kerecek dan kacang tholonya ��

      Delete
  10. Wiih tempat makan gudegnya asiik kekinian, ada live msiic segala ya. Kalo di sini ada versi kalengannya ngga mba?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sepertinya belum kalau gudeg sagan ini mah karena basah, tapi kalau di wadah kaya tembikar mungkin ada, yang ada kalengan baru mbok jum sepertinya yang kering ��

      Delete
  11. Udah jauh jauh ke jogja malah belom nyobain gudeg. Padahal deket dari bandara ya. Tempat aku nginep.. 😔 mudah-mudahan next time kesampean nyobain gudeg ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya cobain gudegnya jogya khas asli, rasanya aja beda ama gudeg daerah lainnya mbak zia ��

      Delete

Terima kasih sudah membaca blog saya
Mohon tidak meninggalkan link hidup